Jom Klik!

Saturday, October 18, 2014

SAMBAL TUMIS SARDIN


Assalamualaikum WBT

Emak suka benar memasak lauk Sambal Tumis Sardin diregukan bersama Sayur Air Tauhu Kering, Telur Dadar dan Ikan Sepat Masin Goreng. Biasanya emak akan menyediakan juadah seperti ini apabila emak sudah jemu membeli lauk pauk basah di pasar. Lagipun, apabila sudah menghampiri akhir bulan emak hanya akan berbelanja di kedai runcit Ah Hong sahaja, mungkin untuk menjimatkan baki wang yang tinggal sambil menunggu wang belanja bulan hadapan masuk ke dompet kecil emak. Begitulah cara emak berjimat untuk membesarkan kami adik beradik. 

Apabila Mina sudah meningkat dewasa dan matang seperti sekarang, Mina selalu terkenangkan zaman indah semasa kanak-kanak dahulu. Semua lauk yang terhidang di atas meja akan kami makan dengan berselera tanpa memikirkan situasi kewangan yang melanda keluarga kala itu. Ironinya, semakin kurang lauk, semakin kuat pula rasa lapar dan tingginya selera makan kami adik beradik pada waktu itu. Sekarang pula, berbagai jenis makanan yang bertimbun di hadapan mata, tetapi selera makan tidak datang seperti dahulu. Agaknya itu tandanya yang sudah tiba masanya kita perlu banyak melakukan ibadah puasa sunat kerana perut dan usus juga perlukan rehat setelah berhempas pulas bekerja sepanjang usia kehidupan kita. 

Baiklah, pembaca sekalian, hari ini Mina ingin kongsikan cara untuk memasak Sambal Tumis Sardin yang sedap lagi bernostalgia ini. Kaedah memasak Sambal Tumis Sardin ini juga banyak versinya. Lain orang, lain pula resipinya. Seorang makcik yang juga jemaah kuliah pengajian kitab yang Mina hadiri dahulu pernah menceritakan kepada Mina bahawa anak-anak beliau jika pulang ke rumah pasti akan meminta makcik tersebut untuk memasakkan mereka Lempeng yang akan dimakan dengan Sambal Tumis Sardin. Lihat tu, betapa hebatnya penangan air tangan seorang ibu hingga anak-anak yang tinggal berjauhan seakan dipanggil pulang hanya apabila terkenangkan masakan kesukaan mereka sedari kecil. Masakan tersebut pula tersangatlah mudah akan penyediaannya.

Bahan Utama: 1 tin sardin, 1 labu bawang besar hiris bulat, 1 biji limau kasturi, garam, serbuk perasa, sedikit gula, air dan minyak untuk menumis.

Bahan Kisar: 6 tangkai cili kering, 1 ulas bawang putih dan 1 labu bawang besar.

Cara Penyediaan: Panaskan minyak dalam kuali. Setelah minyak panas, tumiskan bahan kisar dan gaul hingga garing. Kemudian masukkan pula sardin dalam tin bersama kuahnya sekali. Gaul. Masukkan sedikit air ke dalam tin sardin dan goncang sedikit lalu air tersebut dicurahkan ke dalam kuali. Gaul lagi. Masukkan pula bawang besar hiris, garam, serbuk perasa dan sedikit gula. Perahkan jus limau kasturi ke dalam masakan tersebut. Biarkan mendidih hingga naik minyak dan rasa tahap keenakkan yang anda inginkan. Selepas berpuas hati segalanya, bolehlah dipadamkan api dapur tersebut.






Beginilah rupanya Sambal Tumis Sardin yang telah Mina sediakan. Mina suka sangat makan Lempeng Kelapa yang diregukan dengan Sambal Tumis Sardin ini. Kadang-kadang Mina cicah kuahnya dengan roti benggali.






Dah pun siap. Jomlah Cik Ton kita makan lauk ini dengan nasi panas. Makan dengan biskut kering pun sedap juga tau.




Friday, October 17, 2014

IKAN MERAH MASAK KARI


Assalamualaikum WBT

Hari Sabtu yang berbahagia dengan cuaca yang mendung tetapi tidak hujan. Tadi pagi Mina ke Pasar Tani lagi. Banyak sungguh orang yang berkunjung ke sana. Mungkin kerana cuti hujung minggu yang bertemu dengan cuti Deepavali tidak lama lagi menghasilkan cuti yang panjang untuk semua. Oleh itu, stok makanan di rumah perlu ditambah agar mudah untuk menyediakan juadah bagi menjamu selera dengan menu yang istimewa di kala musim cuti ini. Mina juga tidak ketinggalan berebut-rebut membeli ikan-ikan segar yang ditawarkan oleh penjual ikan yang khabarnya datang dari Sedili dan Mersing. Ikan yang berstatus benar-benar segar akhir-akhir ini amat sukar untuk ditemui. Jika ada pun, harganya sudah tentu berlipat kali ganda dan bukan semua orang berkemampuan untuk membelinya.  

Tadi pagi, Mina telah membeli seekor ikan merah yang bersaiz sederhana. Ikan merah tersebut telah disiang dan dipotong oleh abang penjual ikan tersebut. Sisiknya juga turut dibersihkan sama. Setibanya dirumah, Mina hanya mencuci dan merendamkan ikan merah tersebut bersama air yang telah dibubuh dengan garam dan diperah limau kasturi. Ikan merah tersebut telah Mina buat kari dengan mencampurkan terung, kacang bendi dan tomato. Jom kita lihat visual yang telah Mina sediakan di bawah ini.

Bahan Utama: 1 ekor ikan merah, 1 biji terung bulat, 6 biji kacang bendi 2 biji tomato, 1 biji lada merah, 1 biji lada hijau, 1 sudu kecil rempah biji sawi campur (jika suka), 1 ringgit santan, garam, serbuk perasa, 1 asam keping. minyak untuk menumis dan air. 

Bahan Kisar: 1/2 inci halia, 2 ulas bawang putih, 1 labu bawang besar, 3 sudu besar rempah kari ikan jenama Babas. 

Cara Penyediaan: Ikan dibersihkan. Panaskan periuk. Masukkan minyak. Setelah minyak panas, tumis rempah campur biji sawi dan gaul. Kemudian masukkan pula bahan kisar dan gaul hingga naik minyak dan berbau harum. Masukkan sedikit air dan gaul rata. Masukkan pula santan. Kacau dan biarkan sehingga kuah mendidih, barulah dimasukkan ikan. Ikan merah ini jenis yang amat lembut, sebab itu anda perlu menunggu sehingga kuahnya mendidih baharu dimasukkan ikan. Jika tidak, risiko untuk ikan merah tersebut hancur sangatlah tinggi. Masukkan sekali terung yang sudah dipotong kecil, tomato yang telah dibelah dua, lada yang telah dibelah dua tidak putus dan kacang bendi yang telah dipotong hujungnya. 

Campakkan asam keping, garam dan serbuk perasa. Gaul cermat supaya tidak merosakkan isi ikan merah tersebut. Biarkan kuah mendidih sebentar dan periksa samaada ikan dan sayur mayur yang dimasukkan sudah masak atau belum. Jika sudah masak semuanya, rasalah tahap kemasinan yang anda inginkan. Setelah berpuas hati dengan rasanya, bolehlah dipadamkan api dapur.





Beginilah rupa kejadian ikan merah yang telah Mina masak kari hari ini. Suka tak?.





Ikan Merah Masak Kari ini semakin dipanaskan, semakin pekat kuahnya dan semakin sedap rasanya. Jika keesokan hari kuah kari ini masih berbaki, Mina syorkan anda agar membuat Lempeng atau Roti Canai. Pasti happening suasana pagi anda dengan juadah ini. Jika kedua-dua menu yang Mina sebutkan tiada, memadailah untuk anda membeli roti di kedai untuk dicicah bersama lebihan kuah kari ikan tersebut. Jika tidak percaya, silakan mencuba ya!!




MEE HOON SUP


Assalamualaikum WBT

Hari ini adalah hari yang sangat sibuk buat Mina. Almaklumlah esok petang anak-anak Mina akan balik dan semestinya rumah Mina akan menjadi riuh rendah mengalahkan rumah orang hendak buat kenduri kahwin. Orang yang paling sibuk sekali sudah seharusnya Cik Ton lah sebab dia awal-awal lagi sudah merancang untuk mengadakan acara makan-makan buat kami sekeluarga. 

Untuk perancangan awal iaitu jatuh pada hari Ahad ini, Mina akan membuat 3 biji kek hari jadi untuk 3 orang anak saudara Mina yang akan mengadakan sambutan hari lahir mereka yang dibuat secara serentak. Idea ini sangat bagus kerana ianya sangat menjimatkan kos. Mina ingin membuat 3 jenis kek yang berlainan iaitu Kek Coklat, Kek Keju dan Kek Karamel. Esok pagi Mina akan memulakan kerja-kerja mengadun kek dan lusanya pula Mina akan melakukan kerja-kerja melepa kek-kek tersebut. InsyaAllah, nanti Mina kongsikan gambar dan resipinya. 

Alkisahnya kan, foto-foto masakan yang telah Mina shoot dengan menggunakan smartphone telah banyak memenuhi memori telefon pintar Mina ini, namun Mina tidak cukup masa untuk mengupdatekannya di blog ini. Itu pun, kadang-kadang Mina cuba juga mengupdate entri masakan dengan mengeluarkan resipi-resipi yang ringkas dan mudah cara pengolahannya. 

Hari ini Mina ingin berkongsi resipi yang mudah juga iaitu Mee Hoon Sup. Sesiapa yang akhir-akhir ini tidak berselera makan nasi, resipi ini sangat sesuai untuk dijadikan menu makan malam anda. Jom kita saksikan resipinya.

Bahan Utama: 1 bungkus mee hoon, 2 ringgit bebola ikan parang, 2 ringgit bebola ikan parang goreng, 1 ringgit tauhu, sedikit daun sup dan daun bawang, bawang goreng, garam, serbuk perasa, air dan sedikit minyak untuk menumis. 

Bahan Kisar: 1/2 inci halia, 4 biji bawang putih dan 1 kiub pati ayam @ ikan bilis (jika suka).

Kaedah Penyediaan Sup: Tahu dipotong 3 segi lalu digoreng. Daun sup dan daun bawang dihiris halus. Panaskan kuali di atas tungku dapur. Masukkan sedikit minyak. Apabila minyak sudah panas, tumiskan bahan kisar hingga naik bau dan kacau rata. Kemudian, tuangkan air dan tunggu hingga kuah mendidih. masukkan pula garam dan serbuk perasa. Masukkan bebola ikan dan tauhu. Biarkan mendidih sebentar dan rasa tahap kemasinan yang anda inginkan. Selepas itu, bolehlah dipadamkan api dapur. 





Beginilah hasilnya jika anda mengikut cara penyediaan kuah sup yang telah Mina ajar di atas.






Kaedah Menghidang Mee Hoon Sup: Jerang air panas di dalam periuk atau kuali. Setelah air panas mendidih, celurkan sebentar mee hoon tersebut hingga lembut. Ingat ya, hingga lembut!. Bukan hingga benyek!. Kemudian, toskan mee hoon tersebut dengan menggunakan penapis. Last but not least, hidangkan seperti gambar di atas. Bawang goreng lebih sedap dan sempurna rasanya jika anda yang membuatnya sendiri. Jika ada sambal kicap, jangan lupa untuk meletakkannya barang sesudu dua ke dalam Mee Hoon Sup tersebut semasa hendak dihidangkan. Slurrrppppp...tentu enak rasanya. Selamat mencuba!




Sunday, October 12, 2014

IKAN TAMBAN GORENG GARING


Assalamualaikum WBT

Dulu-dulu semasa Mina sedang kemaruk suka bergambar dan sering ke hulu ke hilir memikul kamera DSLR, Mina selalu pergi ke Kampung Tanjung Langsat, Pasir Gudang untuk merakam momen matahari terbit dan matahari terbenam. Biasanya jika hendak merakam pemandangan matahari terbit, Mina akan bergegas keluar rumah usai solat subuh. Jika terlewat, Mina akan terlepas untuk menikmati panorama pagi yang menarik lagi menakjubkan. Dari tepian pantai, Mina dapat menyaksikan sinaran berwarna oren yang cantik sebelum terbitnya mentari. Setelah Mina puas merakamkan gambar dengan berbagai aksi, Mina akan singgah untuk bersarapan di gerai Mak Jah yang berdekatan. 

Gerai Mak Jah ini sebenarnya merupakan kediamannya. Oleh sebab rumah Mak Jah berdekatan pantai dan mempunyai jetinya sendiri, jadi pemandangan dari kediaman Mak Jah ini sangat cantik dan menarik kerana ianya menghadap ke laut. Jika kita berdiri di beranda rumah Mak Jah, seumpama kita berdiri di atas jeti kerana rumah Mak Jah separuh di darat dan separuhnya di dalam laut. Jadi, kawasan beranda di dalam laut ini telah Mak Jah jadikan gerai yang menghidangkan sarapan pagi. 

Menu yang paling famous di sini adalah Nasi Lemak dengan ikan goreng. Biasanya ikan-ikan kecil yang telah dijala oleh suami Mak Jah akan dijadikan habuan pelanggan. Mina paling suka makan Nasi Lemak berlaukkan Ikan Tamban Goreng. Udang segar juga ada ya pembaca. Satu kilogram dijual dengan harga RM 40 dan manakala ikan tamban pula berharga RM 6 sekilogram. Semuanya segar-segar belaka. Lontong kuah buatan Mak Jah juga sedap. Mee Goreng dan Mee Hoon Gorengnya juga not bad. Kelas gitu kan Cik Ton. 

Baiklah, hari ini Mina ingin berkongsi dengan pembaca resipi yang sangat mudah, namun sedap yang Mina gelar Ikan Tamban Goreng Garing. Mina beli ikan tamban ini dengan Mak Jah tempohari. Walaupun kemarukan Mina mengambil gambar sudah menurun, namun kadangkala jika teringin hendak menikmati masakan Mak Jah yang sedap itu, Mina akan ke Kampung Tanjung Langsat untuk menjamu selera di pagi yang dingin. Jika Mina terlewat sampai, alamatnya tidak merasalah Mina hendak menikmati sarapan ala kampung di gerai Mak Jah.






I/2 kg ikan tamban di siang, buang sisik dan buang kepala macam dalam gambar di atas lalu dicuci bersih. Badan ikan perlu dikelar-kelar ya. 1 inci kunyit hidup dan 1 sudu besar garam ditumbuk lumat. Lomorkan bahan tumbuk pada ikan tersebut. Sediakan kuali dan masukkan minyak masak. Apabila minyak sudah panas, masukkan ikan tersebut dan goreng hingga garing. Paling-palingkan dan jika aromanya sudah menyucuk hidung, boleh diangkat dan tos ikan tersebut.






Beginilah rupa Ikan Tamban Goreng Garing yang telah Mina sediakan. Laparnya perut. Ikan Tamban Goreng ini jika dapat dimakan bersama Nasi Lemak atau diratah begitu sahaja memanglah tersangat sedapnya kan Cik Ton. Cubalah pembaca cari ikan tamban ini di pasar, agak sukar juga ya. Jika ada, bolehlah pembaca goreng seperti ini. Byeeeee.....




Wednesday, October 8, 2014

PUDING KASTAD JAGUNG BERKUAH SUSU


Assalamualaikum WBT

Setiap keluarga pasti ada resipi istimewa yang menjadi milik peribadi keluarga tersebut. Resipi itu pula diwarisi secara turun temurun dari generasi ke generasi. Agak-agaknya kan, pembaca sekalian pernah bertanyakan tentang hal ini kepada datuk dan nenek atau ayah dan ibu masing-masing?. Jika anda masih kabur tentang perihal ini, Mina cadangkan agar anda bersegera dalam menyelidikinya kerana resipi warisan adalah sesuatu yang berharga dalam susur galur sesebuah keturunan itu. 

Tahukah anda semua bahawasanya juadah yang enak boleh menjalin kemesraan sesama keluarga, mengeratkan silaturrahim sesama insan, membangkitkan nostalgia lama, menjadi daya penarik untuk memikat hati seseorang dan banyak lagi manfaat yang tersirat dan tersurat di dalamnya. Oleh itu, cari dan simpan resipi turun temurun keluarga anda supaya ianya boleh diwarisi kepada generasi muda seterusnya. 

Mina pernah membaca sebuah novel yang bertajuk Ketupat Cinta karya Faisal Tehrani yang isi kandungannya membabitkan pelbagai juadah tradisional. Setiap satu juadah yang disediakan oleh watak utama di dalam novel ini pasti terselit kisah didalamnya. Betapa indahnya jalinan cerita yang dikait oleh penulis ini hingga pembaca berasa sangat seronok untuk mengetahui kisah disebalik setiap penciptaan sesebuah resipi itu. Menarik bukan?.

Baiklah, hari ini Mina ingin berkongsi satu resipi yang tidak asing lagi iaitu Puding Kastad Jagung Berkuah Susu. Semasa hari raya haji baru-baru ini, Mina telah membuatnya untuk dijadikan sebagai juadah pencuci mulut Mina sekeluarga. Jom kita saksikan visual yang telah Mina sediakan.

Bahan Puding: 1 cawan tepung kastad, 2 cawan tepung jagung, setengah cawan jagung berkerim dalam tin, 1/4 cawan gula pasir, 2 biji telur (dikacau perlahan), 1/2 tin susu cair, 3 liter air putih dan secubit garam.

Langkah Satu: Masukkan 2 jenis tepung tersebut ke dalam periuk. Tuangkan air. Kacau hingga rata dengan menggunakan whisk. Masukkan jagung kerim, susu cair, telur, gula dan garam. Kacau lagi hingga sekata semua. Hidupkan api dapur dan kacau dengan api yang sederhana hingga bancuhan puding tersebut menjadi likat dan kental.





Langkah Dua: Pastikan anda mengacau bancuhan tersebut dengan menggunakan senduk kayu kerana bancuhan ini akan menjadi kental dan anda perlu mengacaunya dengan laju agar adunan puding ini tidak menjadi berketul-ketul. Perhatikan bancuhan puding yang telah Mina sediakan pada gambar di atas. Apabila adunan tersebut telah meletup-letup seperti gunung berapi yang sedang memuntahkan lavanya, maka itu tandanya adunan puding anda sudah masak dan bolehlah dipadamkan api dapur. Sediakan bekas atau acuan untuk memasukkan puding tersebut dengan cepat sebelum puding tersebut menjadi sejuk.

Kuah Puding: 1 1/2 tin susu cair, 1 1/2 tin air dan 1/2 tin susu manis.

Caranya: Campurkan semua ke dalam periuk dan panaskan kuah tersebut ke atas dapur dan kacau perlahan hingga kuah mendidih sedikit lalu bolehlah dipadamkan api dapur.




Beginilah rupa puding dan kuah yang telah Mina sediakan. Jika suka, anda boleh menambah setin buah campuran seperti gambar di atas.





Setelah di make over, beginilah rupa Puding Kastad Jagung Berkuah Susu yang telah Mina sediakan. Selamat mencuba!.

P/S: Jangan lupa klik iklan kat atas dan tepi tu tau. TQ

Monday, October 6, 2014

PENGAT NANGKA CAMPUR PISANG


Assalamualaikum WBT

Salam Aidul Adha Mina ucapkan buat semua pembaca setia blog ini. Baru-baru ini kita dikejutkan dengan berita sedih tentang beberapa peristiwa kemalangan ngeri yang membabitkan saudara seagama kita di Malaysia. Kejadian pilu itu pula berlaku semasa kita semua dalam mood untuk menyambut Aidul Adha. Mina amat terkejut dan sangat berdukacita dengan berlakunya insiden yang sangat memilukan itu. Dikesempatan ini Mina ingin mengucapkan takziah buat keluarga mangsa. Semoga roh mangsa nahas kemalangan tersebut ditempatkan bersama orang-orang yang soleh. Amin.

Sesungguhnya mati itu pasti ya pembaca sekalian. Malaikat maut sentiasa menjengah kita setiap saat. Kita sahaja yang tidak sedar kerana kita amat leka menguruskan kehidupan seharian tanpa kita sedar sebenarnya kita sudah berada dipinggiran kematian. Semua manusia akan mati, yang berbeza hanya cara dan sebab kematian itu terjadi kerana ianya adalah rahsia Allah SWT. Rebutlah lima perkara sebelum tibanya lima perkara ini:

1. Masa sihat sebelum sakit.
2. Masa kaya sebelum miskin.
3. Masa lapang sebelum sibuk.
4. Masa muda sebelum tua.
5. Masa hidup sebelum mati. 

Baiklah pembaca sekalian, hari ini Mina ingin berkongsi satu resipi pencuci mulut yang amat Mina gemari. Jika pembaca mahu tahu, Mina sangat sukakan makanan yang berasaskan pisang. Tidak kira sama ada ianya pisang segar atau pisang yang telah diproses menjadi juadah lainnya. Dikala kita semua mewah dengan juadah raya yang memenuhi meja hingga tidak muat satu meja besar, tiba-tiba imaginasi di minda Mina pun terawang-awang terbayangkan Pengat Nangka Campur Pisang ini. 

Alkisahnya, emak Mina telah memberi Mina sesisir pisang nipah yang gemuk-gemuk belaka. Manakala nangka itu pula telah diberi oleh adik ipar Mina. Pokok nangka madu itu milik ayahnya. Apabila nangka sebesar pemeluk orang dewasa itu masak, maka ayahnya akan membelah perut nangka tersebut untuk mengeluarkan isinya yang besar, manis dan rangup lalu diagihkan kepada jiran tetangga dan anak beranaknya. Jadi, sudah alang kepalang semuanya dapat percuma, Mina pun cuba mereka satu menu pencuci mulut yang ringkas namun sedap. Biasanya selepas makan, Mina hanya mencuci mulut dengan air pili sahaja. Kali ini apa salahnya Mina cuci mulut dengan Pengat Nangka Campur Pisang kan Cik Ton. 

Bahan Utama: 5 biji pisang nipah, 7 ulas nangka, 1 sudu besar sagu biji warna cerah (direndam), 1 ketul gula kabung, sehelai daun pandan, RM 1 santan, sedikit air, gula pasir (jika perlu) dan secubit garam.

Kaedah Memasak:

Pisang dikupas kulit dan dipotong bulat besar. Nangka disiat kasar. Dibersihkan lalu dimasukkan ke dalam periuk. Gula kabung dipotong kecil dan masukkan ke dalam periuk. Curahkan pula santan. Siat daun pandan dan simpul lalu dicampakkan ke dalam periuk tersebut. Tambahkan air sedikit. Kacau rata. Masukkan garam pula. Tenggekkan atas dapur. Hidupkan api dan kacau perlahan hingga mendidih. Masukkan pula sagu biji yang telah kembang. Jika tidak mahu kuah menjadi terlalu pekat, kurangkan kuantiti sagu biji itu ya. Rasa tahap kemanisan pengat tersebut. Jika masih tawar, bolehlah ditambah dengan sedikit gula pasir ke dalamnya. Setelah mendidih dan pisang sudah masak, padamkanlah api dapur dan boleh terus dihidangkan.




Maaflah ya pembaca sekalian, Mina tidak sempat hendak menghidangkannya ke dalam mangkuk yang lebih cantik. Sudah ada gambar ini pun, kiranya sudah alhamdulillah lah ya. Cik puan dan cik adik semua sila cuba tau. Jangan malas mahu berkesperimentasi di dapur milik anda sendiri. Oklah Mina mahu sambung membaca buku. Kita jumpa lagi dilain kesempatan. Wassalam.

P/S: Jangan lupa klik iklan kat atas dan tepi tu tau. TQ


Friday, October 3, 2014

ASAM PEDAS LADA HITAM IKAN PARI


Assalamualaikum WBT

Esok Hari Raya Haji akan menjelang tiba. Dalam masa seminggu ini, Mina berpuasa dari makan ayam dan daging kerana nanti pada hari raya dah nak kena makan lauk pauk yang berasaskan daging dan ayam. Ada ke pada hari raya orang masak lauk ikan?. Jarang kita dengar kan. Tetapi ada juga saudara mara emak Mina yang berketurunan Bugis menyambut hari raya dengan menghidangkan juadah Asam Pedas Ikan Parang yang dimakan bersama Burasak. Cara memasak menu Asam Pedas mereka juga agak berlainan ya. Namun, rasanya sangat sedap dan tidak muak dimakan berulang kali. Mina tersangatlah sukanya.

Hari ini anak-anak Mina pulang ke rumah. Pagi-pagi lagi Mina sudah ke pasar tani untuk membeli ikan dan ayam segar. Mina tidak membeli daging lembu kerana Mina melakukan ibadah korban. Jadi, nanti Mina akan dapat daging juga setelah diagihkan bahagian masing-masing. Untuk hari ini, Mina bercadang hendak memasak lauk asam pedas untuk kami sekeluarga. Fikir punya fikir, Mina akhirnya membeli ikan pari yang kelihatannya masih segar. Lagi pula, anak-anak Mina memang sangat sukakan ikan ini kerana ianya tidak mempunyai tulang yang berduri. Yang paling mereka suka apabila isi ikan tersebut boleh ditarik selapis ke selapis seperti Kuih Lapis. Sedari kecil, mereka menggelar Ikan Pari ini dengan gelaran Ikan One Two Three kerana mereka sangat suka menyiat isi ikan yang berlapis sambil mengira jumlahnya. Unik kan?. 

Setelah beberapa hari cuaca di kawasan kediaman Mina panas membara, akhirnya hujan mula memunculkan dirinya pagi tadi. Bumi yang kering kerana ketandusan air, akhirnya basah akibat siraman hujan yang sungguh menyegarkan segala makhluk. Arnab spesis Agora milik anak Mina diam memerhatikan rintik-rintik hujan yang turun dengan lebat. Agaknya mereka pun turut berasa gembira dengan momen yang sedang mereka saksikan waktu itu. Komuniti kucing yang ada di koridor belakang dapur pula berkumpul saling berhimpitan akibat kesejukan sambil menyaksikan panorama indah hujan pagi dengan aroma harum bumi yang menyerbu menusuk deria bau. 

Baiklah pembaca sekalian, hari ini Mina ingin berkongsi satu resipi masakan orang Johor yang sangat popular. Sebagaimana yang kita tahu, masakan asam pedas ini terlalu banyak versinya. Perbezaan cara masakannya dipengaruhi oleh latar belakang keluarga, daerah dan pengaruh citarasa setiap individu. Ianya sentiasa diupdate dan diupgrade untuk disuairasa dengan selera masing-masing. Ini menjadikan menu ini banyak versinya. Jika di rumah Mina, ada beberapa jenis versi asam pedas yang sering Mina sediakan. Kali ini Mina akan sediakan Asam Pedas Lada Hitam Ikan Pari. Let's check it out!

Bahan Utama: 1/2 kg ikan pari, secekak daun kesum, 1 sudu kecil lada hitam (ditumbuk), 2 keping asam keping @ asam jawa (ambil airnya sahaja), minyak untuk menumis, air, garam dan serbuk perasa.

Bahan Kisar: 1/2 inci kunyit hidup @ kunyit serbuk, 2 ulas bawang putih, 1 labu bawang besar, 1/2 inci belacan (jika suka) dan segenggam lada kering (digunting dan direndam dengan air panas)

Langkah Satu: Bersihkan ikan pari dan jangan lupa melomorkan ikan tersebut dengan sedikit garam dan air limau. Rendam sekejap untuk menghilangkan lendirnya. Siang atau pitis daun kesum sehelai demi sehelai lalu dicuci bersih 2 3 kali ya. Ada orang memasukkan daun kesum bersekali dengan tangkainya. Mina tidak suka cara ini. Kata Cik Ton, Mina ini sangat cerewet. Sebab itulah Cik Ton selalu makan hati. Amboi Cik Ton, hendak mengata Mina secara berdepan ya. Malas Mina hendak melayan Cik Ton lagi.

Langkah Dua: Panaskan periuk. Masukkan minyak ke dalamnya. Tumis bahan kisar dan masukkan terus lada hitam yang telah ditumbuk tadi. Gaul dan biarkan hingga menjadi garing dan naik bau. Kemudian, masukkan ikan pari yang telah dicuci bersih sebentar tadi. Gaul hingga rata. Emak Mina menggelar proses ini sebagai proses untuk mematikan darah ikan tersebut. Kemudian masukkan sedikit air atau bancuhan air asam tadi. Masukkan paras air jangan melebihi ikan tersebut ya. Yang sedang-sedang saja itu lebih baik. Jika anda tidak masukkan air asam jawa, bolehlah anda campakkan 2 keping asam keping dan diikuti dengan daun kesum ke dalamnya.






Langkah Tiga: Lihat gambar di atas ya. Gaul sebentar dan biarkan sekejap. Api jangan terlalu besar sebab kita hendak melembutkan isi ikan tersebut terlebih dahulu. Kemudian masukkan pula serbuk perasa dan garam. Gaul lagi dan tunggu hingga kuah betul-betul mendidih dan isi ikan pari tersebut lembut, barulah boleh dipadamkan api dapur itu.





Beginilah rupa Asam Pedas Lada Hitam Ikan Pari yang telah siap dimasak oleh Mina. Mina suka makan lebihan kuah asam pedas ini dengan Lempeng biasa atau Lempeng Kelapa. Jika tiada Lempeng, Mina akan mencicah kuah asam pedas ini dengan roti atau biskut. Sangat sedap dan tidak muak. Anda pula, bagaimana?.

P/S: Jangan lupa klik iklan kat atas dan tepi tu tau. TQ



Thursday, October 2, 2014

PUDING ROTI VERSI 2


Assalamualaikum WBT

Hari Raya Haji bakal menjelma beberapa hari lagi. Saudara seagama kita yang sedang mengerjakan ibadah haji akan ke Arafah tidak lama lagi bagi melengkapkan rukun haji mereka. Alhamdulillah, semasa Mina mengerjakan haji pada tahun 2008, segalanya berjalan dengan lancar sekali. Kemuncak ibadah haji adalah ketika semua jemaah berkumpul di Arafah. 

Semalam, harga petrol naik lagi. Pemandangan di kiosk-kiosk menjual petrol sungguh meriah dengan deretan kenderaan pelbagai jenama. Mina tidak berminat hendak menunggu lama untuk mengisi petrol pada waktu itu. Malas hendak beratur panjang. Lagipun baki petrol kereta Mina masih banyak lagi. Tidak mengapa, esok-esok boleh diisi walaupun harganya sudah meningkat naik. Tujuan Mina keluar pada malam kelmarin adalah untuk mengeluarkan wang di mesin ATM. Tetapi yang mengejutkan Mina, kebanyakan mesin ATM yang Mina pergi semuanya menunjukkan tanda 'OUT OF SERVICE'. Wah ini sudah tidak boleh jadi ni. Harga petrol naik, Mina boleh bersabar dan masih senyum lagi. Tetapi apabila menyentuh bab yang satu ini memanglah Mina akan marah. Siapa yang tidak marah kan, Cik Ton yang lurus bendul pun boleh jadi bengkok bila keadaan begini menimpa dirinya. 

Setelah pergi ke beberapa mesin ATM dengan jenama bank yang berlainan, keadaannya tetap sama. Maka, Mina pun pergilah ke bank induknya untuk mengeluarkan wang. Fulamakkk....Mina terkesima sebentar, panjangnya barisan orang yang hendak mengambil wang. Fikir punya fikir, timbang punya timbang, lebih baik Mina pergi makan dahulu untuk mengisi perut dan menyejukkan hati dengan air jus buah-buahan. Selepas makan, Mina pergi lagi ke tempat yang sama, masyaAllah, manusia bukan semakin berkurang, semakin ramai ada lah. Begitu juga dengan kiosk-kiosk petrol, masing-masing dalam keadaan yang sama. Serabut dengan kenderaan yang pelbagai. Lori treler juga tidak mahu mengalah dalam merebut peluang untuk memenuhkan petrol di tangki masing-masing sebelum jam menginjak ke angka 12 malam. Sudah jadi macam Cinderella pula. 

Ermmm...akhirnya kerana malas hendak beratur dan menunggu, Mina pun mengambil keputusan untuk pulang ke rumah sahaja. Alhamdulillah, pagi tadi segala urusan Mina dipermudahkan Allah. Segalanya berjalan lancar. Kiosk mesin ATM berfungsi dengan tip top dan yang paling penting, ianya sunyi dari manusia. Sangat selesa. 

Baiklah, usah kita lengahkan masa, jom kita lihat resipi yang akan Mina kongsi hari ini. Sebelum ini Mina pernah mengeluarkan entri Puding Roti yang mengikut cara lazim kaedah penyediaannya. Tetapi kali ini, Mina ubah sedikit cara pembuatannya. Cik Ton suka Puding Roti versi ini. Bertambah-tambah Cik Ton makan jika Mina membuat Puding Roti versi ini. Marilah kita saksikan visual yang telah Mina sediakan di bawah.

Bahan Puding: 1 bantal besar roti, 1 buku butter, 2 tin susu cair, 1/2 tin susu manis, 2 biji telur dan 1 mangkuk coklat rice/coklat chip/choklat bar (ikut suka anda lah ya).

Langkah Satu: Gunting roti menjadi kecil. 1 keping roti dipotong empat. Ambil sebiji besen besar, masukkan mentega dan susu manis lalu pukul kedua-duanya sekali sehingga sebati dengan menggunakan mixer. Masukkan telur sebiji demi sebiji. Kemudian, masukkan susu cair dan pukul perlahan. Jangan pukul laju-laju ya. Mina bimbang adunan tersebut akan terpercik ke muka anda. Setelah sebati semua, masukkan pula roti ke dalam adunan tersebut dan gaul secara perlahan dengan menggunakan senduk sehingga roti tersebut menyerap cecair tersebut. Gaul secara lembut sahaja ya sebab Mina tidak mahu roti anda menjadi kenyal. Mina mahukan roti itu bertindak sebagai penyerap cecair yang baik. Kiranya macam span basah. 

Langkah Dua: Panaskan oven dahulu. Sediakan loyang dan gris loyang tersebut dengan sedikit mentega disekelilingnya. Setelah itu masukkan adunan tadi ke dalam loyang seperti gambar di bawah ini. Jika ada susu yang tersisa di dalam mangkuk tadi, sila tuangkan sahaja lebihan cecair tersebut ke atas adunan yang telah dipindahkan ke dalam loyang tersebut. Akhir sekali, taburkan aneka coklat yan anda gemari. Jika anda ingin meletakkan kacang atau kismis juga boleh. Kali ini Mina hanya ingin memasukkan coklat sahaja ke dalam Puding Roti tersebut.





Langkah Tiga: Beginilah rupa adunan yang telah Mina pindahkan ke dalam loyang pembakar. Mina lupa untuk merakam gambar adunan tersebut setelah ditaburkan dengan coklat rice. Setelah oven dipanaskan selama 15 - 20 minit, bolehlah anda bakar adunan tersebut pada suhu 160 darjah celsius dengan menggunakan api bawah sahaja selama 35 - 45 minit atau sehingga masak. 5 minit terakhir, anda boleh menggunakan api atas dan bawah untuk menggaringkan permukaan atas Puding Tersebut. 






Beginilah hasilnya setelah Mina bakar adunan tersebut. Banyak sangat coklat rice yang telah Mina tabur. Cik Ton mesti suka ni. Garing sungguh permukaannya.






Ini Puding Roti yang telah Mina buat pada hari yang lain. Gambar sebelum dibakar. Gambar setelah siap di bakar terlupa untuk Mina snap. Akhir-akhir ini Mina kerap mendapat amnesia. Cik Ton pun sama. Dua kali lima sahaja dengan Mina.





Puding Roti ini sangat sedap jika dimakan bersama kuahnya. Bahan Kuah: 1 tin susu cair, 1 tin air, 1/2 tin susu manis, 1 sudu kecil tepung kastad dan 1 sudu kecil air. Tepung kastad dan 1 sudu kecil air dicampurkan dan digaul hingga sebati. Kemudian, sediakan periuk kecil, masukkan pula susu cair, air dan susu manis ke dalam periuk dan panaskan di atas api dapur. Masukkan bancuhan tepung kastad tadi. Api pada mood kecil sahaja. Kacau dengan menggunakan whisk ya. Kacau dengan penuh kesabaran sehingga kuah tersebut menjadi likat dan kuah tidak rasa bertepung kerana tepung kastad tersebut telah benar-benar bertindak memekatkan susu tersebut. Setelah siap semuanya, sila potong Puding Roti tersebut dan curahkan sedikit kuah susu ke atasnya. MasyaAllah memang nikmat sekali. Jika mahu dimakan sejuk, simpanlah kuah tersebut ke dalam peti sejuk. Selamat mencuba!

P/S: Jangan lupa klik iklan kat atas dan tepi tu tau. TQ


Monday, September 29, 2014

PENDARAM UDANG POPAI


Assalamualaikum WBT

Hari ini cuaca cantik dengan panahan mentari yang menyilau mata. Panasnya tetap membara hingga berpeluh-peluh Mina kerimasan. Tidak boleh jadi ni, penghawa dingin harus dihidupkan untuk menjamin kesegaran tubuh agar tidak berpeluh. Nampaknya hujan sudah lama tidak memunculkan dirinya. Merajuk dengan bumi agaknya. Tunggulah, esok atau lusa akan datang juga hujan menyuburkan bumi dan makhluk lainnya. 

Pada musim cuaca yang panas seperti hari ini, bukan sahaja tumbesaran tumbuh-tumbuhan terjejas, malah selera makan Mina juga turut berkurang. Hendak makan nasi berlauk memanglah tidak lalu. Jika Mina makan pun, hanya dengan kuantiti yang sangat sedikit sekadar untuk mengalas perut. Bimbang juga Mina jika tabiat pemakanan yang tidak mengikut jadual ini akan memudaratkan kesihatan Mina. Entah mengapa, apabila terpandang gambar Pendaram Udang Popai ini, tiba-tiba selera makan Mina datang kembali. Oleh itu, petang tadi Mina telah pergi ke Kipmart untuk membeli udang popai ini. Gambar yang Mina lampirkan di entri ini adalah gambar yang telah Mina rakam semasa Hari Raya Aidilfitri yang lepas. Pendaram Udang Popai yang Mina masak petang tadi, tidak sempat Mina snap gambarnya.

Alkisahnya, Pendaram Udang Popai ini adalah makanan kesukaan nenek Mina. Setiap kali arwah nenek menggoreng Pendaram Udang Popai ini, aroma keharumannya akan berterbangan menyapa hidung sesiapa yang berada di rumah dan disekitarnya pada waktu itu. Sebenarnya kan, rumah nenek Mina boleh dikatakan besar juga. Empat keluarga boleh tinggal dalam sebuah rumah dengan setiap keluarga mempunyai kemudahan asas seperti bilik tidur, ruang tamu, dapur dan bilik air untuk keluarga masing-masing. Sekali imbas, jika orang luar perhatikan dari luar rumah, ramai yang menyangkakan yang kami semua tinggal dalam sebuah rumah dan berkongsi segalanya. Tetapi sebenarnya tidak kerana kami hanya berkongsi bumbung dan berkongsi dinding sahaja. Sudah tentu nenek Mina tinggal di bahagian induk rumah yang pemandangan tingkap ruang tamunya menghala ke jalan besar yang luas saujana mata memandang. Tingkap bilik nenek pula menghala ke kebun bunga nenek yang banyak ditanam dengan spesies tumbuhan yang wangi-wangi belaka seperti Mawar, Dahlia, Kenanga, Santalia, Bunga Cina dan Melur. Sebab itulah Mina sangat suka menghabiskan waktu tinggal dengan nenek di rumahnya. Lagipun, nenek Mina merupakan seorang balu, tentulah dia kesunyian jika dibiarkan tidur berseorangan dikatilnya yang besar itu. 

Baiklah pembaca sekalian, apa yang Mina merepek ni kan. Sebenarnya Mina ingin berkongsi dengan pembaca sekalian tentang resipi Pendaram Udang Popai. Tiba-tiba saja Mina terkenangkan kenangan semasa bersama arwah nenek dahulu. Iya lah kan, resipi yang ingin Mina kongsikan sebentar lagi kan merupakan favourite food nenek Mina, tu yang Mina agak terharu tu. Cerita manis tentang nenek Mina belum habis lagi tau, nanti Mina hendak sambung lagi kisahnya. Ada orang kata yang Mina ini hidup dalam kenangan dan bayangan arwah nenek. Memanglah kan, dah Mina sayangkan nenek, mestilah Mina ingat semua kebaikan nenek sepanjang Mina membesar bersamanya. Sebab itulah, suasana rumah Mina berbeza dengan rumah orang lain, sebabnya Mina cuba wujudnya suasana rumah nenek di rumah Mina agar kenangan bersamanya sentiasa segar diingatan dan Mina juga mahu anak-anak merasai suasana yang sama kerana mereka tidak sempat mengenali moyang mereka yang sangat berpengaruh dalam kehidupan Mina dari dahulu hingga lah sekarang. Nenek Mina adalah idola Mina tau. Jom kita salin resipi ini.

Bahan Utama: Rm 5 udang popai, 1/2 kg tepung gandum, 1 biji kentang, 1 labu bawang besar, 1 batang lada merah, 1 helai daun kunyit, 1 biji telur, garam, serbuk perasa, minyak untuk menggoreng dan air suam. 




Langkah Satu: Udang popai dimasukkan ke dalam tapis dan dibersihkan. Kentang dikupas dan dipotong dadu. Daun kunyit dihiris halus. Bawang besar dipotong dadu. Lada merah dibelah dua panjang dan dihiris nipis.

Langkah Dua: Masukkan tepung gandum ke dalam besen. Kosongkan ditengahnya. Masukkan udang popai, bawang besar, daun kunyit, lada merah, garam dan serbuk perasa. Tuangkan air suam sedikit demi sedikit. Gaul rata dengan menggunakan senduk ya. Pecahkan telur dan gaul rata lagi. Adunan pendaram ini jangan terlalu lembik atau terlalu keras ya. Bancuhannya biar sedang-sedang sahaja. Setelah bersatu semua bahan, colek sikit pada jari dan rasa tahap kemasinannya. Jika rasanya ok, bolehlah anda meneruskan proses selanjutnya.

Langkah Tiga: Panaskan kuali dan masukkan minyak dengan kadar yang sesuai untuk menggoreng pendaram ya. Api dapur pada tahap yang sederhana sahaja tetapi jangan pula kecil sebab Mina tidak mahu pendaram yang anda goreng nanti akan serap minyak pula. Setelah minyak di kuali panas, ceduk adunan pendaram itu dengan menggunakan sudu dan masukkan ke dalam minyak tersebut. Jangan masukkan terlalu padat ya. Jika adunan yang anda goreng itu terlalu padat, Mina bimbang minyak akan menjadi sejuk dan pendaram anda akan lambat garing. Anda agak-agak sajalah ya. Alaaa...Buat pendaram atau jemput-jemput aja pun. Bukannya hendak buat masakan yang rumit.

Paling-palingkan selalu pendaram anda itu hinggalah warnanya bertukar kekuningan dan bolehlah diangkat lalu dihidangkan. Jangan lupa semasa menghidangkannya, sediakan sepiring kecil sos cili dan digandingkan pula dengan seteko air Teh O suam sebagai pelengkap hidangan petang anda. Pembaca sekalian harus mencuba resipi ini!

P/S: Jangan lupa klik iklan kat atas dan tepi tu tau. TQ



Sunday, September 28, 2014

NASI AYAM VERSI 2


Assalamualaikum WBT

Tiba-tiba tengahari ini Mina teringin hendak makan Nasi Ayam Kak Jah yang sedap tu. Jadi, Mina pun pergilah ke gerai Nasi Ayam tersebut. Pergi punya pergi, jalan punya jalan, terkejutlah Mina setibanya di sana. Apaaa???. Kedai Nasi Ayam Kak Jah tutup???. Aduhhh...terkecewanya hati Mina. Dalam hati Mina bergumam sendiri, 'Bila aku teringin nak makan, time tu lah Kak Jah tutup kedai. Time aku tak nak makan, time tu lah kedai sentiasa buka'. Geram sungguh lah Mina. 

Moral yang ingin Mina sampaikan di sini, jika kita memiliki wang yang banyak sekalipun, tetapi jika ianya tidak dapat ditukarkan kepada sesuatu yang sangat kita hajati, maka pudarlah kuasa wang tersebut. Maka, ungkapan yang mengatakan 'Wang boleh membeli segalanya' sangat tidak sesuai dengan situasi yang sedang Mina alami kala itu. Roundlah satu Johor ni, mana ada Nasi Ayam yang sesedap Nasi Ayam Kak Jah. Sebab apa sedap?. Sebabnya Kak Jah hanya menempah dan membeli ayam segar dari Abang Gemuk yang jual kat pasar tu. Ayam segar yang dibeli dari Abang Gemuk memang segar dan bila digoreng aroma keenakkannya sangat menusuk hidung dan menikam kalbu.

Untuk mengubat kekecewaan hati, Mina pun teruslah menuju ke pasar. Setibanya Mina di pasar, dari jauh Mina sudah terpandang kelibat Abang Gemuk yang sedang memotong ayam untuk pelanggan. Alhamdulillah, sekarang Mina sudah boleh tersenyum. Abang Gemuk ni baik sangat. Jika Mina datang, dia akan melayan Mina dahulu. Dia akan pilihkan hanya ayam yang paling segar diantara ayam-ayam segar yang sedang dipamirkan di atas meja batu di kiosk ayam miliknya. Ini yang Mina suka sangat membeli ayam jualan Abang Gemuk. Maka, untuk memendekkan cerita, hari ini Mina akan kongsikan resipi Nasi Ayam Versi 2 bersama pembaca setia blog ini ya. Jangan kemana-mana tau sebab Mina ingin membeli kelengkapan lainnya bagi penyediaan menu Nasi Ayam ini. Kita jumpa nanti.

Langkah Pertama: Stok Ayam

1 ekor ayam yang dibelah 4 dicuci bersih. Potong lemak yang ada pada badan ayam dan simpan lemak tersebut kerana kita akan menggunakan lemak tersebut untuk menanak nasi sebentar lagi. 1 inci hali, 2 ulas bawang putih dan 1 labu bawang besar dikisar halus. Sediakan periuk sederhana besar seperti dalam gambar di bawah. Panaskan periuk tersebut dan tuangkan sedikit minyak di dalamnya. Tumis bahan kisar tadi hingga harum dan masukkan air. Kacau dan kemudian masukkan pula ayam yang telah dicuci tadi. Rebus stok tersebut sehingga ayam masak ya.





Beginilah keadaan ayam yang sedang menjalani proses perebusan. Pastikan ayam tersebut benar-benar masak kerana Mina tidak suka memakan Nasi Ayam yang ayamnya separuh masak dan masih terbit darah di dalamnnya. Memanglah Mina tidak akan datang lagi ke kedai tersebut. Mereka ingat Mina ini kanibal ke apa. Makan daging mentah. Ingat tau.






Langkah Dua: Nasi Ayam

3 pot beras dicuci lalu ditoskan dan terus masukkan ke dalam periuk elektrik. 3 1/2 pot air dari stok ayam yang telah direbus tadi. Sehelai daun pandan yang dicuci dan disimpul kemas. Lemak ayam yang telah dicuci tadi. Secubit kunyit serbuk. minyak untuk menumis, sedikit minyak bijan (jika suka), garam dan serbuk perasa. Bahan kisar: 1/2 inci halia dan 2 ulas bawang putih. Ketepikan 1/2 sudu kecil bahan kisar ini untuk penyediaan kuah kicap dan kuah lada sebentar lagi.

Panaskan kuali dan tuangkan sedikit minyak. Campakkan daun pandan. Tumiskan bahan kisar. Masukkan pula lemak ayam. Masukkan juga kunyit serbuk dan gaul rata hingga harum. Masukkan pula garam dan serbuk perasa. Gaul rata semuanya. Kemudian, tuangkan bahan tumisan tersebut ke dalam periuk elektrik yang berisi beras tadi. Gaul bahan tumis dan beras hingga rata dan masukkan pula air stok dari rebusan ayam tadi. Gaul lagi dan tanaklah seperti biasa. Pastikan anda sentiasa mengacau beras tersebut agar warna beras yang akan bertukar menjadi nasi sebentar nanti berwarna kuning sekata. Apabila nasi sudah mula mengering, anda boleh renjiskan beberapa titis minyak bijan untuk membangkitkan lagi aroma nasi ayam tersebut. Itu pun jika suka kerana bukan semua orang sukakan bau minyak bijan kerana rasanya juga agak muak ya.






Beginilah proses untuk memasak Nasi Ayam kali ini. Mudah kan?.






Ketika proses ini, anda perlu menggaul supaya warna Nasi Ayam menjadi sekata atau senada. Jangan malas-malas tau.





Langkah Tiga: Sup 

Setelah ayam yang direbus untuk menghasilkan stok tadi empuk, maka perlulah ayam tersebut disejat dan dinyah haba untuk menjalani proses berikutnya. Baki stok yang masih tinggal itu, akan kita gunakan sebagai sup untuk melengkapkan hidangan Nasi Ayam nanti. Jika anda rajin, bolehlah memindahkan rebusan stok tersebut ke dalam periuk yang lebih kecik sedikit. Buka api dan panaskan stok tersebut kerana kita akan menjadikan stok tersebut sup yang lengkap ya. Masukkan 1 bunjut sup, garam dan serbuk perasa. Setelah mendidik, rasalah tahap kemasinan yang anda ingini. Semasa menghidangkannya nanti, jangan lupa taburkan hirisan daun sup, daun bawang dan sedikit bawang goreng untuk membangkitkan lagi aroma sup tersebut.






Inilah ayam yang telah Mina sejat dan dinyah haba, Sebentar lagi kita akan melumur badan ayam ini dengan bahan lumuran.





Langkah Empat: Ayam Goreng

Kali ini Mina mahukan rasa ayam yang ringan sahaja. Mina hanya melumurkan ayam tersebut dengan sedikit kunyit, garam dan kicap manis. Lumur keseluruhan badan ayam dengan rata. Macam kita melulur badan kaedahnya ya. Sementara itu, panaskan kuali dan tuangkan minyak ke dalamnya. Minyak agak banyak juga ya sebab kita akan membuat kaedah goreng selam ayam tersebut. Goreng dengan menggunakan api yang sederhana besar. Mina sukakan luar ayam yang garing manakala isi dalamnya tetap lembut.





Langkah Lima: Kuah Kicap

1/4 sudu kecil bahan kisar yang telah diketepikan tadi, 5 sudu besar kicap manis, 1/2 sudu kecil sos tiram dan air rebusan stok. Gaul hingga rata. Mina suka versi kuah kicap yang cair. Jika anda mahu versi yang likat, anda perlu mencampurkannya dengan sedikit tepung jagung dan memasakkannya di dapur ya.

Langkah Enam: Kuah Lada

1/4 sudu kecil bahan kisar yang telah diketepikan tadi, 3 batang cili merah hidup, 3 sudu besar cili sos, jus dari sebiji limau kasturi, air rebusan stok, sedikit garam dan sedikit gula. Bahan-bahan ini perlu dikisar dahulu dan didihkan agar tahan lama ya. Mina hanya membuatnya dalam kuantiti sedikit sahaja. Jika mahu lebih, anda perlulah menggandakan sukatan bahan-bahan tersebut.






Beginilah hasilnya setelah Mina berhempas pulas mengerjakan juadah ini di dapur. Nampak tu, malas sungguh Mina hendak menyalin kuah kicap dan kuah lada ke dalam mangkuk kecil yang lebih manis dipandang. Sebabnya, Mina ingin menjimat masa. Selepas Mina siap makan nanti, bolehlah Mina terus menutup bekas itu dan menyimpan lebihan kuah tersebut ke dalam peti ais. Pembaca sekalian harus mencuba resipi Nasi Ayam yang mudah ini ya. Kak Tonnn....Jom kita makan!

P/S: Jangan lupa klik iklan kat atas dan tepi tu tau. TQ