Sunday, September 21, 2014

SAYUR KACANG PANJANG GORENG CAMPUR


Assalamualaikum WBT

Semalam Mina hanya duduk di rumah sahaja. Usai solat dan makan tengahari, Mina pun gatal tangan menekan alat kawalan jauh televisyen untuk mengintai kot-kotlah ada filem Hindi yang menarik boleh Mina tonton. Ermmm, sangat mendukacitakan hati Mina, filem Hindi yang ditayangkan semalam tidak memenuhi piawaian citarasa Mina. Apabila ada adegan yang tidak masuk akal dimuatkan, perasaan kebosanan dihati Mina pun terus terwujud tanpa diminta. Tidak dinafikan yang pengkarya industri perfileman mereka sangat kreatif dalam menghasilkan sesebuah filem. Kiranya mereka ini jenis yang berfikir di luar kotak lah. Namun, akibat kekreatifan imaginasi tanpa sempadan itu, maka terhasillah aksi-aksi yang tidak masuk akal lagi melawakkan. Kadang-kadang terhibur juga hati Mina melihat aksi-aksi 'ngeri' lakonan pelakon-pelakon mereka. 

Sebenarnya kan, sejak kecil Mina memang suka menonton filem Hindi ini. Pernah satu hari, emak Mina memberi komen yang agak sarkastik semasa kami sama-sama sedang menonton filem Hindi. Sejak dari peristiwa itu, Mina jadi malu untuk menonton filem Hindi lagi. Jika mahu menonton juga, Mina akan memilih hanya filem-filem Hindi yang bermutu dan mempunyai mesej sahaja. Pembaca hendak tahu apa yang emak Mina komen tentang kebanyakan filem Hindi?. Emak kata "Dalam filem Hindustan ni, mesti ada orang jahat. Mesti ada babak cabul mencabul. Kalau tak ada memang tak sah lah. Kalau masa menari pula, satu badan dari hujung rambut hingga hujung kaki wajib bergegar. Kalau tak bergegar tu, maknanya bukan filem Hindustan lah tu" Itu hanya merupakan sedikit komen jujur daripada emak Mina. Bab pakaian pula, memang malas Mina hendak cerita. Anda tengoklah sendiri.

Sebenarnya Mina ingin berkongsi tentang filem Inggeris yang Mina tertonton semalam. Tekan punya tekan tiba-tiba muncullah wajah jelita Chaterine Zeta Jones dengan pakaian seragam seorang chef sedang memasak di dapur sebuat restoran mewah. Filem itu bertajuk 'No Reservation'. Entah mengapa, mata Mina terus terpaku di kaca televisyen untuk melihat plot filem tersebut berkembang hingga tamat. Filem ini berkesudahan dengan 'Happy Ending'. 

Mina kongsikan sedikit sinopsis filem ini ya. Chaterine merupakan seorang ketua chef di sebuah restoran mewah dan terkenal. Walaupun beliau telah berjaya dalam karier sebagai chef namun beliau mengalami masalah kemurungan dan sentiasa mendapatkan khidmat pakar psikiatri untuk meringankan masalah kemurungan itu. Hidupnya menjadi semakin tidak menentu apabila dia terpaksa menjaga anak saudaranya yang baru kematian ibunya. Masalahnya semakin bertambah apabila restoran tempat dia bekerja tiba-tiba mengambil seorang chef lelaki baru tanpa pengetahuannya. Chef lelaki tersebut lakonan Aaron Eckhart telah membawa aura positif ke dalam dapur restoran mewah tersebut. Ianya memberi perubahan yang besar buat chef-chef lain yang sebelum ini bekerja dengan penuh protokol. Disebabkan itu, Chaterine menjadi berang. 

Latar tempat filem ini banyak berkisar di bahagian dapur restoran dan rumah Chaterine. Filem ini juga dipenuhi dengan adegan-adegan memasak di dapur yang suasananya kelam kabut kerana setiap chef perlu mengejar masa untuk menyiapkan segala menu tempahan pelanggan. Moral yang ingin Mina sampaikan di sini, selepas menonton filem ini Mina menjadi lebih bersemangat untuk terus memasak dan mencuba resipi-resipi baru. 

Tahukah pembaca sekalian, di dalam sesebuah pembikinan filem atau novel, latar tempat, masa dan masyarakat amatlah penting untuk ditonjolkan. Cerita yang tidak mempunyai latar adalah ibarat makanan enak yang dihidangkan tanpa menggunakan pinggan. Pelik kan?.

Akibat keberkesanan filem terebut yang telah berjaya menjadi booster dalam diri Mina, akhirnya pagi-pagi tadi Mina sudah berpergian ke pasar membeli bahan-bahan mentah untuk dimasak hari ini. Dalam filem tersebut ada adegan Chaterine bangun awal pagi untuk mendapatkan ikan segar di pasar (macam pasar borong je). Jadinya, kerajinan Mina pagi ini akibat daripada suntikan vaksin positif filem 'No Reservation'. Baiklah, sudah ke laut nampaknya Mina bercerita ni. Jom kita lihat resipi apa yang ingin Mina kongsikan hari ini.


Sayur Kacang Panjang Goreng Campur

Bahan Utama: 8 batang kacang panjang, RM 3 udang segar sederhana besar, RM 1 suun dan tauhu kering, 2 keping tauhu, 2 keping tempe, minyak untuk menumis, serbuk perasa dan garam,

Bahan Hiris: 2 ulas bawang putih, 1 labu kecil bawang besar, 1 biji lada merah

Kaedah Memasak:

Kacang panjang dihiris nipis. Udang dibersihkan dan dibuang kulit. Suun dan tauhu kering perlu direndam dan digunting kecil. Tauhu dan tempe perlu dipotong kiub dan digoreng membal. 

Setelah kerja-kerja persediaan selesai, sila panaskan kuali dan tuang minyak ke dalamnya. Apabila minyak sudah panas, sila masukkan udang dan gaul. Selepas itu, masukkan pula bahan hiris. Gaul hingga rata dan masukkan pula kacang panjang. Tuangkan sedikit air dan gaul rata. Masukkan suun dan tauhu kering. Masukkan pula serbuk perasa dan garam. Akhir sekali, masukkan pula tauhu dan tempe goreng. Gaul lagi, rasa tahap kemasinannya dan tutuplah api dapur.






Inilah Sayur Kacang Panjang Goreng Campur yang telah Mina masak baru-baru ini ya. Resipi ini sangat mudah dan ringkas. Jika anda ingin merasai keenakan juadah ini, silalah mencubanya sendiri okey. Mina mahu sambung membaca. Jumpa lagi dilain kesempatan....daaaaaaaaaa!




Saturday, September 20, 2014

IKAN SEPAT KERING GORENG BAWANG LADA


Assalamualaikum WBT

Ikan masin adalah pemecah selera makan keluarga Mina. Setiap hidangan makan tengahari dan malam yang disediakan oleh nenek Mina, pasti ada ikan masin goreng dan sambal belacan. Nenek Mina sangat menggemari ikan cencaru masin. Katanya, ikan cencaru masin ini mudah dimakan kerana ianya tidak banyak tulang. Disamping itu, rasanya juga sedap. 

Jika di kampung sebelah emak Mina pula, saudara mara di sana suka menggoreng ikan gelama masin dan selar kuning masin. Ikan masin ini jika dapat diregukan dengan ubi rebus bersama sambal tumis ikan bilis, ermmmm....memang enak sekali. Apatah lagi, menu tersebut dihidang semasa bersarapan dengan bertemankan hujan pagi, bersama seteko air kopi O panas, betapa indahnya dunia ini. Sangat nostalgia zaman itu. Mina rindukan suasana zaman kanak-kanak dulu. 

Baiklah, sekarang ini Mina ingin kongsikan resipi yang ringkas namun tidak familiar bagi generasi muda kala ini. Adik-adik dan anak-anak yang sedang membaca blog Mina ini, cubalah rasa menu kali ini ya. Rasa ikan masin ini sedap dan boleh ketagihan jika anda telah mencubanya sekali. Mari kita lihat resipinya.





Ikan sepat itu perlu digunting siripnya lalu dicuci dengan air. Panaskan kuali dan tuang sedikit minyak ke dalam kuali tersebut. Kecilkan sedikit api dan masukkan ikan kering tersebut. Goreng hingga sedikit garing. Jangan pula hingga hangus ya.

Sementara itu, hiriskan 1 labu bawang besar dan 5 biji cili padi @ cili hijau @ cili merah, 1 biji limau kasturi dibelah dua dan dibuangkan bijinya.

Setelah ikan kering tersebut garing, maka angkatlah ikan kering tersebut. Dengan menggunakan minyak yang sama, tumis bawang dan lada yang telah dihiris tadi. Goreng hingga sedikit layu, lalu angkat dan dletakkan ke atas ikan kering tadi. Ketika hendak menjamu selera nanti, jangan lupa untuk memerah limau kasturi ke atasnya.






Beginilah hasil yang akan anda dapat nanti ya. Jika di Perlis, biasanya mereka menggoreng ikan pekasam dan dihias seperti ini. Jika anda pernah makan di restoran atau di gerai masakan Thai, biasanya mereka akan menggoreng ikan tenggiri masin yang ditaburkan dengan bawang dan lada seperti gambar di atas. Rasanya amat sedap. Jika anda sudah buntu hendak memasak, apa kata anda cuba resipi ini. Mudah dan ringkas. Ini makanan kegemaran Cik Ton. Boleh mengamuk Cik Ton jika Mina habiskan kesemuanya. Sila cuba tau!



AYAM MASAK MERAH SERAI


Assalamualaikum WBT

Pagi tadi sempat Mina berkunjung ke Pasar Tani melihat gelagat manusia berjual beli barang-barang keperluan. Setiap minggu Mina akan ke Pasar Tani untuk membeli daging lembu segar. Jika datang awal, dapatlah Mina membeli perut kitab yang biasanya habis diborong oleh pelanggan lain. Perut kitab yang masih segar itu berwarna hitam semacam kain buruk pekerja bengkel kereta ya pembaca. 

Biasanya, setelah dibawa pulang perut kitab tersebut, Mina akan merendamkannya dengan air kapur. Perlu dua tiga kali sental juga untuk memutihkannya. Setelah bersih semua dan hilang segala lapisan kehitaman itu, seterusnya Mina akan merebuskannya hinggalah empuk. Mina akan ambil sebahagian perut kitab rebus itu dan hiris nipis-nipis untuk dicicah dengan sambal kerisik. Baki selebihnya akan Mina simpan untuk dimasak menu lain pula. Untuk makluman semua, perut kitab ini bentuknya berlapis-lapis seperti helaian buku atau kitab ya. Rasanya sedap dan kenyal. Itu yang Mina suka.

Baiklah, hari ini Mina ingin kongsikan resipi yang Mina namakan Ayam Masak Merah Serai. Masakan ini lebih enak jika dimakan bersama Nasi Minyak, Nasi Beryani, Nasi Jagung, Nasi Tomato dan sebagainya. Jika mahu makan dengan nasi putih biasa juga tidak mengapa ya pembaca. Ke perut juga perginya kan Cik Ton. Yang penting pembaca berusaha untuk mencuba memasaknya. Jom kita pakat tengok resipi yang akan Mina kongsikan sebentar lagi.






Bahan Utama: 1 ekor ayam, 1/2 cawan santan, 2 sudu besar sos tomato, kunyit serbuk, minyak untuk menggoreng, serbuk perasa, garam dan gula.

Bahan Mayang: 1 labu bawang besar.

Bahan Kisar: 1/2 inci halia, 2 ulas bawang putih, 1 labu bawang besar, 15 batang lada kering (lada kering perlu digunting dan direndam dengan air panas), 2 batang serai.

Langkah Pertama: Ayam perlu cuci bersih. Selepas itu perlu digaul dengan kunyit serbuk dan garam hingga rata, Panaskan kuali dan tuangkan minyak dalam kuantiti yang banyak untuk menggoreng ayam yang telah dikunyitkan tadi. Goreng membal-membal sahaja ya. Goreng hingga selesai semua tau.

Langkah Kedua: Selepas kerja-kerja menggoreng ayam selesai, sila keluarkan sedikit minyak dari kuali gorengan tadi dan tinggalkan sedikit minyak untuk kita teruskan proses selanjutnya. 

Langkah Ketiga: Tumis bahan mayang terlebih dahulu hingga wangi dan warnanya kekuning-kuningan. Selepas itu, masukkan bahan kisar pula dan gaul hingga garing atau naik minyak. Selepas itu, masukkan sos tomato dan sedikit air. Kacau lagi. Masukkan pula santan. Jika mahu ganti dengan susu cair juga boleh ya. Gaul lagi dan masukkan pula sedikit gula, serbuk perasa dan garam. Gaul lagi dan masukkan ayam goreng. Gaul rata dan rasa tahap kesedapan yang anda inginkan. Jika kuahnya terlalu pekat, sila tambahkan sedikit air lagi. Tunggu hingga mendidih, lalu padamlah api dapur tersebut.

Ayam Masak Merah Serai ini lebih sedap jika ada rasa manis sedikit ya. Sedikit sahaja tau. Usah lebih-lebih taruk gula, nanti lain pula jadinya. Bak kata pepatah lama, tambahkan manis dalam senyuman, kurangkan manis dalam makanan. Tak gitu Cik Ton?. Selamat mencuba!





Thursday, September 18, 2014

ROTI NAIK


Assalamualaikum WBT

Salam satu Malaysia dan salam pagi Jumaat yang berbahagia buat semua pembaca setia blog Dari Dapur Mina. Pagi ini masa Mina sangat anjal. Selepas subuh Mina sudah mulakan aktiviti morning walk dan selepas itu sempat pula singgah di Kopitiam untuk bersarapan pagi. Sambil menyelak surat khabar hari ini, Mina mengunyah Mee Hoon Goreng yang berlaukkan Ayam Goreng Rangup. Lawan pula dengan segelas Teh Tarik Umphh. Memang terangkat selera makan Mina. 

Lima nikmat yang paling berharga dalam kehidupan kita adalah nyawa, usia, kesihatan, masa lapang dan harta, Alhamdulillah, kehidupan kita di Malaysia boleh dikatakan dalam kategori selesa ya. Itu pun jika kita rajin berusaha untuk meningkatkan taraf ekonomi keluarga kita. Mina harap, pembaca sekalian sentiasa menggunakan ruang dan peluang yang tersedia di negara kita ini untuk terus memajukan diri dalam segala bidang. Ingat ya, umat Islam perlu maju dalam segala segi. Kemalasan dan kealpaan akan menjadikan umat Islam mundur dalam segala aspek. Generasi muda kita perlu disedarkan tentang hal ini. 

Pagi ini Mina ingin berkongsi resipi Roti Naik dengan pembaca. Semasa Mina kecil, emak rajin sungguh membuat Roti Naik ini untuk bekalan Mina ke sekolah. Mina sangat suka menikmati roti naik ini dengan sapuan marjerin Planta. Biasanya emak akan belah dua seketul Roti Naik ini, kemudian sebelah roti tersebut akan disapu dengan marjerin Planta dan sebelah roti pula akan di sapukan dengan susu manis. Tambahan pula, ada secawan Teh O suam untuk dinikmati bersama juadah tersebut. Ermmm...rasanya sungguh menikam kalbu. Harus Mina makan tiga biji Roti Naik tersebut tanpa henti. Itu cerita semasa Mina di zaman kanak-kanak ya. Cerita sekarang pula, jom kita lihat cara pembikinannya.

Bahan Satu:

100 ml air suam
2 sudu kecil serbuk yis Mauripan
1 sudu kecil gula pasir
( Masukkan bahan-bahan ini ke dalam mangkuk dan gaulkan sebentar. Tunggu hingga yis tersebut naik dan berbuih )

Bahan Dua:

1/2 kg tepung gandum
1 sudu besar susu tepung
1/2 cawan gula pasir
2 sudu besar mentega @ marjerin
( Bahan-bahan ini perlu dicampurkan )

Bahan Tiga:

1 biji telur
2 sudu besar susu manis
Air @ susu segar
( Masukkan bahan-bahan ini ke dalam jug sukatan. Akhir sekali, masukkan air atau susu ya. Ukurannya pada paras 200 ml )






Langkah Pertama:

Buatkan satu lubang di tengah-tengah bahan dua. Kemudian, tuangkan bahan satu dan bahan tiga. Uli hingga rata seperti gambar di atas. Mina hanya menggunakan cara manual untuk menguli doh tersebut. Sesiapa yang ada mesin penguli roti di rumah, lagi mudah ya. Namun, uli secara manual juga tidak menyusahkan ya, Yang penting, hasilnya menjadi. Uli hingga rata dan kita akan dapat rasa doh tersebut lembut dan sedikit mengembang kerana proses sebatian yis dan pemerangkapan udara di dalam doh tersebut sedang terjadi. Setelah sebati doh tersebut, sila tutup dengan menggunakan plastik pembalut atau kain untuk proses pemanasan dan pengembangan doh tersebut. Ketika ini, bolehlah anda menyediakan loyang lalu melengserkan mentega atau marjerin secara rata di permukaan dan sekeliling loyang pembakar tersebut. 





Kira-kira setengah jam selepas kerja-kerja mengadun doh tersebut dilakukan, beginilah hasil yang terjadi pada doh yang telah kita peram tadi. Doh sudah semakin menaik dan membengkak kemontelan. Tumbuk doh tersebut untuk mengeluarkan angin yang terperangkap di dalamnya. Jangan lupa sediakan penimbang kerana sebentar lagi kita akan menimbang doh tersebut untuk mendapatkan doh yang sama size dan cantik tentunya,






 Langkah Kedua:

Setelah membuang angin yang terperangkap di dalam doh tersebut, sila ambil sedikit doh dan timbang dengan berat yang selari semuanya. Mina menggunakan ukuran 50 gm untuk setiap ukuran berat doh tersebut. Setelah ditimbang, kita uli lagi hingga jadi lembut dan gebu. Kemudian susun doh tersebut secara jarak kerana kita akan merehatkan doh tersebut sekali lagi bagi menjalani proses pengembangan kali ke dua sebelum doh dibakar untuk menjadi Roti Naik.

Sebenarnya faktor cuaca juga memainkan peranan ketika kerja-kerja pembuatan Roti Naik ini dijalankan. Semasa Mina kecil dahulu, emak selalu bimbang Roti Naik beliau lambat naik jika cuaca menandakan hari hendak hujan. Ini kerana, keadaan cuaca yang berhaba akan menggalakkan sel-sel yis tersebut untuk menjadi aktif lalu bertindak secara positif terhadap bahan-bahan lain bagi menghasilkan doh yang sempurna. Setelah siap semuanya, sila tutup kembali loyang yang dipenuhi doh dengan menggunakan plastik pembalut atau pun kain. Mina hanya menggunakan kain sahaja.






Disebabkan Mina terlelap selama 1/2 jam, beginilah penampakkannya. Doh tersebut terlebih naik lalu membesar bagai johan. Jika boleh, anda rajin-rajinkan diri mengintai disebalik tirai plastik untuk memastikan yang doh anda tidak terlebih udara ya. Kerana, jika ini berlaku, apabila dibakar nanti, struktur Roti Naik anda agak kasar dengan lubang angin yang banyak di dalamnya. Walaupun Roti Naik anda itu menjadi dari segi rasa, rupa dan fizikalnya tetapi kemantapannya agak lari sedikit.






Doh pada gambar ini naik dengan cantik dan sempurna. Kata orang putih, perfect!. Sebelum itu, pastikan anda sudah memanaskan oven pada suhu 165 darjah celcius dengan menggunakan api atas bawah selama 30 minit atau sehingga masak dengan sempurna dan berwarna kekuningan ya.







Beginilah hasilnya setelah doh tersebut bertukar menjadi Roti Naik. Setelah dikeluarkan dari oven, ambil berus, lalu sapukan mentega atau marjerin ke atas Roti Naik yang masih panas itu dan taburkan sedikit gula di atasnya. Barulah kegebuannya semakin terserlah. Kiranya ibarat pipi gebu yang disapu dengan pemerah pipi. Kan akan bertambah serinya itu. Betul tak Cik Ton?.







Ini gambar Roti Naik yang sudah dikeluarkan dari loyang pembakar. Kecur tak?. Sedap ini jika anda sapu dengan jem dan mentega. Jika mahu makan kosong begitu juga sedap.







Last but not least, pengakhirannya beginilah rupa Roti Naik yang terhidang dari Dapur Mina. Mina harap pembaca sekalian jangan takut untuk mencuba resipi ini ya. Jika anda mengikut segala teknik yang telah Mina kongsikan di atas dengan betul, insyaAllah, akan beginilah hasil kejadian yang akan anda dapat nanti. Selamat mencuba!




Sunday, September 14, 2014

KEK KUKUS HORLICKS

Assalamualaikum WBT

Pejam celik pejam celik sekejap sahaja cuti hujung minggu berakhir. Nasib baik cuti sekolah masih ada lagi. Mina yakin, para ibu yang sentiasa sibuk dengan rutin harian mereka bagi menguruskan keperluan anak-anak ke sekolah, hari ini masih boleh bersantai alias bermalasan kerana tidak perlu mengejar masa untuk menyiapkan segalanya mengikut masa yang telah ditetapkan. Kiranya, jadual para ibu di rumah dalam keadaan anjal. 

Namun, untuk para ibu yang bekerja di luar, lain pula keadaannya. Meninggalkan anak-anak di rumah jika tiada pembantu yang menjaga mereka, sangat membimbangkan ibubapa yang bekerja. Mina harap, para ibubapa dapat mengatur jadual anak-anak supaya cuti sekolah mereka terisi dengan perkara yang bermanfaat. Jika boleh, kurangkan aktiviti bermain di luar bersama kawan-kawan yang anda tidak kenali ya. Ingat selalu pesan Mina ini, 'Jenayah berlaku bukan kerana ada niat, tetapi kerana adanya kesempatan'. Untuk membanteras jenayah yang semakin berleluasa akhir-akhir ini, wajarlah kita ibubapa mengambil segala inisiatif menutup segala ruang dan peluang untuk pelaku melakukan sebarang kejadian jenayah terhadap keluarga kita.

Hari ini Mina ingin berkongsi satu resipi kek tradisi arwah nenek Mina yang amat Mina kasihi. Nenek Mina sangat suka memasak dan semua masakan nenek Mina sedap belaka (mengikut piawaian citarasa Mina). Apabila nenek buat kek, masyaAllah, berebut-rebut Mina dan abang makan. Biasanya, nenek akan membahagikan makanan kami sama rata kerana tidak mahu Mina dan abang bergaduh berebutkan makanan tersebut. 

Alkisahnya, nenek Mina menamakan resipi ini Kek Arab atau Kek Mariam kerana ada penggunaan minyak sapi di dalamnya. Almaklumlah, kawasan rumah nenek Mina dikelilingi masyarakat Arab. Jadi, masakan harian kami juga serba sedikit dipengaruhi oleh etnik tersebut. Tetapi hari ini Mina namakan kek ini sebagai Kek Horlicks sebab ada penambahan horlicks di dalamnya. Jom kita salin resipinya.

Bahan utama: 1 buku mentega, 1/2 cawan gula kastor, 5 biji telur, 2 cawan tepung gandum & 2 sudu kecil serbuk penaik (diayak), 1 sudu kecil esen vanilla, 1/2 cawan susu manis, 1/2 cawan horlicks dan 2 sudu besar minyak sapi. 

Langkah pertama: Masukkan air ke dalam kukus dan panaskan hingga menggelegak. Sediakan loyang 8x8 lalu lengserkan dengan mentega. Alaskan loyang tersebut dengan kertas minyak. 

Langkah kedua: Dengan menggunakan mixer, pukul mentega, minyak sapi, esen vanilla dan gula kastor hingga kembang dan gula larut ya. Kemudian, masukkan telur sebiji demi sebiji hingga habis. Masukkan pula susu manis. Pukul sebentar dan masukkan pula horlick beserta dengan tepung sedikit demi sedikit dengan menggunakan jenis pukulan yang paling perlahan. Tepung tidak perlu dipukul lama. Apabila tepung tersebut telah bergaul rata, terus tutup mixer sebab kita tidak mahu adunan tersebut kehilangan angin yang terperangkap di dalamnya. Jika sudah kehilangan angin, bagaimana kek itu akan naik apabila kita mengukusnya nanti kan Cik Ton. Begitulah kaedahnya ya pembaca sekalian.






Kek ini sihat dan berkhasiat kerana ianya tidak menggunakan sebarang pewarna, Kiranya pembuatan kek ini sangat mengikut spek yang dibenarkan oleh kementerian kesihatan (memandai je Mina ni). Rasanya juga tidak terlalu manis, yang sedang-sedang sahaja. Adunan yang sudah siap tadi dimasukkan ke dalam loyang seperti gambar di atas. Kemudian, tutup dengan menggunakan aluminium foil dan ikat ditepinya supaya wap yang akan menghasilkan air tidak masuk ke dalam bungkusan tersebut. Pastikan juga, air di dalam periuk pengukus tersebut sudah menggelegak sebelum anda memasukkan kek tersebut di dalam pengukus. Penutup kukus perlu diletakkan dengan rapat dan kemas supaya wap tidak terkeluar dari kukusan. Nyalaan api perlu pada tahap sederhana ke arah besar. Set nyalaan api diantara kedua-duanya okey. Kukus selama 1 jam.





Setelah menjalani proses pengukusan selama 1 jam, beginilah hasil yang akan anda dapat ya pembaca sekalian. Apabila kek itu telah sejuk sedikit, sila keluarkan dari loyang.






Rupa Kek Kukus Horlicks setelah dikeluarkan dari loyang. Lawa tak?. Cantik tak?. Geram tak?. Adik-adik kat luar sana boleh mencuba resipi ini ya. Mudah sangat. Boleh juga dibuat asas kek untuk kek hari jadi. Rasanya pun sangat sedap. Hanya perlukan ditambah krim sahaja.





Setelah dipotong. Beginilah kelihatannya.





Akhir sekali, jom Cik Ton, kita makan sama-sama. Jangan lupa untuk membancuh seteko Teh O untuk dimakan bersama Kek Kukus Horlicks ini. Selamat mencuba!!





Friday, September 12, 2014

UDANG GORENG KUNYIT

Assalamualaikum WBT

Hari ini Mina malas hendak berceloteh panjang kerana Mina baru sahaja siap menulis resensi buku bertajuk Menalar Makna Diri: Kembara Menjejak Imam Birgivi karya Ustaz Hasrizal di dalam blog Jom Baca Buku. Mina sarankan pembaca agar mendapatkan buku ini dan menelaah sejarah-sejarah Islam supaya kita tidak mudah tertipu dan lebih mengenali diri serta susur galur kita sendiri. 

Baiklah, entri kali ini juga khas buat adik-adik dan anak-anak yang baru hendak belajar memasak. Resipi kali ini sangat mudah tetapi rasanya tetap sedap ya pembaca. Mina namakan ia Udang Goreng Kunyit. Apa macam?. Gempak tak?. Sudah selalu makan Udang Sambal, Udang Masak Lemak dan sebagainya. Kali ini kita cuba masakan yang ringkas saja ya. Jom kita tinjau resipinya okey.

Bahan utama: Udang 1/2 kg, garam sedikit, kunyit serbuk sedikit dan minyak untuk menggoreng.







Langkah pertama: Udang dibilas dengan air. Kulitnya tidak usah dikopek ya sebab takut hilang rasa manis udang itu nanti. Jika mahu potong hujung muncung dan hujung ekor sedikit juga tidak mengapa. Janji kulitnya jangan dikupas. Jika udang itu besar, sila belah belakang badan udang tersebut untuk mengeluarkan tahinya. Jika tidak mahu pun, tidak mengapa. Tidak sakit perut pun jika anda termakan nanti.

Langkah kedua: Selepas dibersihkan, sila tos udang tersebut, kemudian gaul bersama garam dan kunyit serbuk hingga rata.






Langkah ketiga: Panaskan kuali dan tuangkan minyak Setelah minyak panas, masukkan udang tersebut dan goreng hingga warnanya perang kekuningan dan badan udang menjadi bongkok tiga seperti gambar yang telah Mina muatkan di atas. Ada ngerti kamu?. Baiklah, Mina sudah mengantuk, Mina tidur dulu ya. Daaaaa....





Thursday, September 11, 2014

RUMAH KU SYURGA KU

Assalamualaikum WBT

Mina sudah beberapa kali menerima email dari pembaca pasif yang bertanyakan tip atau cara bagaimana agar rumah sentiasa berada dalam keadaan bersih, kemas, cantik dan tersusun walaupun sentiasa menggunakan dapur untuk memasak setiap hari. Dukacitanya, email-email tersebut belum sempat Mina balas sehingga ke hari ini. Baiklah, memandangkan baru-baru ini Mina juga telah menerima satu email yang bertanyakan soalan yang sama, maka Mina mengambil keputusan untuk mengeluarkan satu entri khas bagi menjawab persoalan yang sentiasa bermain di minda para pengirim tersebut. Ya ampun, susahnya hendak menjawab soalan ini. Soalan SPM pun tidak sesusah ini. 

Soalan: Bagaimana cara untuk menjadikan rumah sentiasa kemas dan bersih walaupun setiap hari memasak?.

Jawapan pendek: Kena rajin mengemas. 

Jawapan panjang: Untuk makluman pembaca sekalian, Mina ini bukanlah seorang yang suka mengemas rumah. Mina suka memasak tetapi pada keadaan tertentu, Mina juga selalu makan di luar. Mina ini jenis manusia yang suka mencuba dan tidak statik dalam melakukan sesuatu. Pendek kata, Mina sentiasa mahukan kehidupan yang sentiasa berwarna-warni. Oleh kerana Mina suka meneroka sesuatu yang baru, maka jadual harian Mina sangat anjal. Maksudnya, Mina tidak terikat dengan satu aktiviti sahaja. Malah, jadual harian disusun mengikut keutamaan dan kepentingannya.  

Baiklah pembaca sekalian, sebenarnya prioriti Mina setiap hari adalah membaca. Jika boleh Mina ingin membaca sebanyak buku yang ada. Tiada yang lebih indah bagi Mina, selain daripada dapat tenggelam dalam lautan kata-kata sesebuah buku. Semua tahu bahawasanya manusia diberi masa 24 jam sehari. Setiap kita mendapat jumlah masa yang sama. Tiada yang lebih mahupun kurang. Untuk makluman semua, di sini Mina perincikan penggunaan masa 24 jam dalam rutin harian Mina. 

6 Jam - Tidur
3 Jam - Kuliah Agama, Al-Quran dan Tajwid
6 Jam - Membaca 
4 Jam - Berkhalwat dengan Allah swt (Ini kiraan secara purata dalam sehari tau. Bersangka baik je ea. Jangan kata Mina riak pula)
2 Jam - Mengemas, Mencuci dan Memasak
1 Jam - Beriadah dan Bersenam
2 Jam - Terjerat Olah Pencuri Masa. ( Contoh pencuri masa ialah televisyen, laman-laman sosial seperti Whatsapp, Wechat, pemanggil di telefon dan sebagainya. Nasib baik Mina sudah tidak ada Facebook. Jika tidak, bertambahlah leka Mina membaca kisah-kisah masyarakat yang banyak tersiar di medium tersebut). 


Untuk keterangan lanjut, sila baca perincian di bawah:

1- Mina hanya mencuci baju 2 hari sekali. Kerja-kerja mendobi Mina lakukan serentak ya. Mencuci, menyidai, melipat dan menggosok. Biasanya Mina akan lakukan kerja-kerja mendobi ini pada waktu petang sebelum Mina beriadah. Kasi warm up sikit kan. 

2- Mina memasak hanya sekali sehari. Itupun memasak untuk hidangan tengahari. Biasanya juadah tengahari itu juga lah yang akan Mina panaskan untuk makan malam. Jika perlu barulah Mina menambah satu jenis lauk yang lain. Buat apa hendak membazir masa kan, lagi pun di rumah Mina bukan ada sesiapa pun. Mina hanya mengambil sarapan pagi yang ringkas sahaja seperti roti bijiran, nestum, oat dan susu. Jika tidak sibuk disebelah pagi, barulah Mina bersarapan di luar untuk menikmati Roti Canai dan Teh Tarik. Ini makanan kegemaran Mina.

3- Untuk menjadikan dapur sentiasa kemas, bersih dan tersusun, pastikan setiap kali selepas anda menggunakan dapur dan peralatannya, anda lap, cuci dan susun dengan segera. Usah bertangguh. Peralatan yang basah, dikeringkan dahulu. Tempat-tempat yang berminyak, segera dilap dan jangan sesekali menunda-nunda waktu. Pastikan sinki yang kotor dicuci bersih. Bahagian dapur perlukan penjagaan rapi dan setiap hari. Oleh itu, Mina akan pastikan lantai dapur disapu sebersih-bersihnya. Jika perlu, Mina akan mengemop lantai tersebut selepas setiap kali digunakan. 

4- Bilik tidur sentiasa Mina rapikan setiap kali bangun tidur. Ruang menonton dibahagian atas hanya ada set televisyen, sofa, rak buku dan meja belajar sahaja. Memang tidak perlu mengemas pun. Sudah begitu keadaanya sejak azali. Bilik anak-anak sentiasa kemas kerana bilik tersebut kosong tidak berpenghuni. Jika mahu lihat perubahan bilik menjadi kapal karam, tunggu dan lihat sahaja ketika anak-anak bercuti dan pulang ke rumah. Itu jam baru tahu erti kecomotan. Ruang tamu dibahagian bawah memang sentiasa kemas kerana tiada manusia yang hendak membuat sepah. Balkoni atas depan dan belakang akan Mina bersihkan setiap kali Mina melakukan kerja-kerja mendobi. Alaaa...bukan susah mana pun, hanya perlu menyapu sikit-sikit sahaja. Koridor dapur, bersih seadanya. Kadang-kadang ada juga kucing-kucing jantan yang mendajal memancut di koridor dapur. Terpaksa pula Mina mencuci dengan menggunakan pencuci lantai yang mengandungi pewangi. Taman mini di hadapan rumah pula, begitulah seadanya. Jika rajin, Mina akan mencantas dahan-dahannya untuk menumbuhkan tunas baru. Tandas akan sentiasa dibersihkan setiap kali mandi. Itupun hanya satu tandas saja yang Mina gunakan. Tandas yang dua lagi jarang digunakan. Kiranya, menyelam sambil minum air. Boleh gitu?.

5- Untuk mendapatkan rumah yang selesa dan tidak semak, pastikan anda membuang semua barang-barang yang tidak diperlukan. Lebih elok lagi, sedekahkan sahaja barang-barang tersebut kepada sesiapa yang memerlukan. Ingat, hanya barang-barang yang anda suka dan sayang sahaja yang berhak berada di dalam kediaman anda. Usah jadikan rumah anda stor barangan tidak pakai. Pastikan juga barang-barang yang anda simpan itu memenuhi kriteria konsep hiasan rumah yang anda ingini. Jangan bercampur baur tema hiasan hingga anda yang melihatnya menjadi semak mata dan kusut fikiran. Sesuaikan warna dinding rumah dan warna fabrik baik langsir mahupun sofa. Mina sukakan keadaan rumah yang luas dan suasana terang kesan dari pencahayaan yang menyeluruh. Contohnya, Mina suka rumah yang berkonsepkan 'English Cottage', jadi Mina akan pastikan setiap sudut rumah terisi dengan perhiasan yang mempunyai elimen tersebut. Kiranya, tidak lari dari konsep yang Mina inginkan. 

6- Mina suka membaca dan sudah tentu mempunyai koleksi buku di rak. Mina juga suka mengumpul jug porselin dari sebesar ukuran hinggalah sekecil ukuran dan Mina juga suka mengumpul replika rumah. Untuk memastikan barang-barang koleksi Mina ini sentiasa berada di dalam keadaan bersih tanpa habuk, Mina akan membersihkannya sebulan sekali disaat Mina berada dalam keadaan uzur syarie. Anda fahamkan?. Pada waktu ini, Mina banyak masa terluang dan ini membolehkan Mina membuat kerja-kerja seperti itu disamping dapat menambah masa untuk membaca dan menulis. Pada masa keuzuran ini juga Mina selalu bersidai di kedai-kedai buku di sekitar Johor Bahru. Sekarang ini Mina sudah ada tempat bersidai baru, iaitu di perpustakaan di sekitar Johor Bahru juga. Alkisahnya, banyak sungguh buku-buku yang berkategori 'rare' yang telah Mina jumpa di sana. 

7- Seminggu sekali Mina akan mem'vakum' rumah untuk menghilangkan habuk-habuk yang tersembunyi. Sementelah Mina ini jenis yang tidak tahan habuk. Tersangatlah alergiknya. 

8- Mengemas rumah amat perlu bagi Mina kerana Mina sangat sukakan kebersihan apatah lagi kebanyakan (90%) perabut di rumah Mina terdiri daripada warna putih. Namun begitu mengemas rumah bukan menjadi perkara wajib dan utama untuk Mina tunaikan setiap hari. Banyak perkara lain yang perlu Mina lakukan selain daripada melakukan kerja-kerja berulang yang tidak akan pernah habis sampai bila-bila itu. 

9- Sebenarnya Mina pernah membaca sebuah buku tentang bab pembahagian masa berkesan yang diperlukan setiap muslim oleh seorang agamawan tanah air. Beliau berkata, setiap manusia perlu membahagikan 24 jam kepada 3 bahagian. 8 jam digunakan untuk mendekatkan diri kepada Allah SWT, 8 jam digunakan untuk bermasyarakat dan 8 jam lagi digunakan untuk diri sendiri. Jika kita berjaya mempraktikkan penggunaan masa mengikut pecahan ini, Mina berpendapat kita telah menggunakan masa dengan efektif. Mampukah Kita?. InsyaAllah kita boleh!!

10- Mina harap entri khas kali ini telah menjawab segala persoalan yang telah diutarakan. Maaf jika jawapan Mina agak meleret-leret kerana disamping menjawab persoalan tersebut, Mina juga ingin menekankan peri pentingnya penggunaan masa yang berkesan. Ingat ya pembaca sekalian, masa itu ibarat umur kita. Masa yang terbuang sama seperti kita telah mempersia-siakan umur kita. Mulai dari hari ini, Mina cadangkan pembaca supaya menyenaraikan segala urusan harian yang hendak dilakukan. Kemudian, susun pula senarai tersebut mengikut keutamaannya. 1- Penting & Segera, 2- Penting Tetapi Tidak Segera, 3 - Tidak Penting Tetapi Segera, 4 - Tidak Penting & Tidak Segera. Jadi, aktiviti mengemas dan kekerapannya tersenarai di bawah kategori yang mana?. Mina soal, anda pula yang perlu melengkapkan jawapannya. Tepuk dada tanyalah diri anda sendiri. Wassalam.






Ini diantara koleksi buku-buku dan jug porselin yang Mina sayangi. Gambar-gambar ini sempat Mina rakam siang tadi dengan menggunakan smartphone.




Area di sini memang tidak payah dikemas kerana begitulah keadaannya pada bila-bila masa pun.




Buku, buku dan buku. Ada juga replika rumah di atas almari merah jambu tersebut.




Buku lagi, lagi dan lagi. 





Pinggan mangkuk kegunaan sendiri. Oh ya, pelekat magnet peti ais itu adalah hadiah daripada kawan-kawan yang sering ke luar negara. Kiranya Mina ini sangat beruntunglah. Yang paling Mina sayang adalah pelekat magnet peti ais dari Istanbul, Barcelona dan England.






Tempat Mina bereksperimen dalam dunia masakan. Ingat ea, setiap kali lepas digunakan, cuci bersih-bersih tau. Jangan malas-malas. 





Pinggan mangkuk lagi. 





Tuesday, September 9, 2014

TELUR DADAR GORENG

Assalamualaikum WBT

Pagi ini seperti biasa Mina telah menghadiri kelas Al-Quran dan Tajwid. Jadi, setibanya Mina di rumah, hari sudah merangkak tengahari. Perut Mina pula sudah bersenandung mendendangkan irama keroncong. Tidak boleh jadi ni, Mina mesti cepat-cepat makan untuk mengisi perut yang sudah kelaparan. Alkisahnya, pagi tadi Mina tidak sempat menjamah sebarang makanan. Hendak singgah kedai untuk membeli juga tidak ada mood. Tidak menunggu lama, Mina pun terus menanak nasi dan mula meninjau-ninjau peti ais mencari stok makanan yang berbaki. 

Akhirnya, Mina pun terpandang beberapa biji telur ayam yang sedang elok bertenggek di tepi pintu peti ais. Fikir punya fikir, akhirnya terlintas difikiran Mina untuk berkongsi resipi Telur Dadar Goreng ini untuk tatapan adik-adik dan anak-anak yang masih di dalam proses belajar memasak ya.

Pelik sungguh Mina lihat Cik Ton ini kan. Sejak dari tadi, dia asyik ketawa saja. Siap dengan senyum simpul bersulamkan perli pulak tu. Agaknya gelihati sungguh dia melihat Mina mengeluarkan entri resipi yang sedemikian rupa. Mina bagi warning ni Cik Ton, jangan sampai sudip yang Mina pegang ini berterbangan mencari mangsa. Jika berlaku perkara sedemikian, itu jam, barulah Cik Ton tahu erti penyesalan. 

Baiklah pembaca sekalian, berbalik kepada resipi kita pada hari ini iaitu Telur Dadar Goreng, sebenarnya Telur Dadar Goreng ini juga banyak versi dan caranya. Jadi, sudah tentu rasa dan kesedapannya juga berbeza-beza. Nenek Mina sememangnya suka memasak Telur Dadar Goreng ini sebagai lauk tambahan untuk makan malam. Telur Dadar Goreng nenek Mina sangat sedap kerana dia sangat suka mencampurkan sedikit sambal belacan di dalam telur yang akan dipukul. Emak Mina pula hanya mencampurkan hirisan bawang besar dan lada hijau ke dalam kocakan telur masakannya. Ada juga yang suka memasukkan daun sup dan daun bawang. 

Jika di gerai-gerai Tomyam pula mereka akan mencampurkan telur tersebut dengan sedikit air rebusan stok dan sos sotong selain bawang besar dan lada. Ada juga yang suka mencampurkan sedikit air panas ke dalam kocakan telur sebelum digoreng. Baru-baru ini, Mina terpandangkan iklan di televisyen yang mengajar penonton untuk menambah sedikit mayonis ke dalam gorengan telur dadar. Pokoknya, untuk membuat Telur Dadar Goreng ini berbagai-bagai kaedah yang kita boleh gunakan. Jom kita lihat cara Mina menyediakan Telur Dadar Goreng.





Bahan utama: 3 biji telur ayam, garam, serbuk perasa (jika suka) dan sedikit minyak untuk menumis.

Bahan hiris: 1/2 labu bawang besar hiris kasar dan lada hijau juga dihiris.






Langkah pertama: Pecahkan semua telur ke dalam mangkuk. Masukkan secubit garam, serbuk perasa dan hirisan bawang besar serta lada hijau. Kocak atau pukul telur tersebut dengan menggunakan garpu. Mina suka cara pukulan yang sederhana sahaja kerana Mina ini orangnya kan jenis yang sopan santun. Pelan-pelan pukul tau.

Langkah kedua: Panaskan kuali dan masukkan sedikit minyak masak. Gunakan api yang sederhana kecil sahaja. Apabila minyak sudah panas, tuangkan kesemua telur yang telah dipukul tadi. Biarkan sebentar hingga bahagian bawah telur itu garing. Dengan menggunakan sudip, angkat sedikit telur tersebut yang sudah mula keperangan dan berbau harum lalu terbalikkan lah ia agar kegaringan telur tersebut menjadi rata dan menyeluruh. Apabila sudah garing dan warnanya bertukar menjadi perang kekuning-kuningan, maka bolehlah kita angkat telur tersebut dan hidangkannya. Taraaaa....kan sudah jadi Telur Dadar Goreng. Mudah kannn!





Monday, September 8, 2014

BROKOLI GORENG CAMPUR SOTONG

Assalamualaikum WBT

Bulan ini Mina akan mengeluarkan entri resipi-resipi yang mudah, praktikal dan sedap untuk dijadikan rujukan sesiapa sahaja yang baru berjinak-jinak dalam dunia masakan. Masihkah anda ingat lagi motto atau falsafah memasak yang selalu Mina uar-uarkan sebelum ini?. Ermmm...Cik Ton kata dia ingat. Apa mottonya itu Cik Ton?. Owhhh....'Sesungguhnya Memasak Itu Mudah'. Pandainya Cik Ton. Kredit untuk Cik Ton.

Baiklah, kepada pembaca setia blog Mina yang sudah mahir memasak, diharap anda semua boleh bersabar ya. Kita beri ruang dan peluang kepada adik-adik dan anak-anak kita yang baru mendalami ilmu memasak ini supaya mereka mudah faham dan boleh mengaplikasikan ilmu ini dalam kehidupan seharian mereka. Alhamdulillah, anak-anak dara Mina juga sudah mahir memasak berkat belajar melalui blog Mina ini. Almaklumlah, mereka semua tinggal berjauhan dari Mina. Untuk mengubat kerinduan masakan air tangan Mina, mereka banyak merujuk dan belajar memasak di kediaman mereka sendiri. Jadi, Mina tidak lagi risau akan makan minum mereka kerana segalanya terjaga. 

Hari ini Mina ingin berkongsi satu resipi yang juga mudah namun sedap. Resipi ini Mina namakan Brokoli Goreng Campur Sotong. Biasanya emak-emak kita akan menggoreng sayur dengan menggunakan rencah ikan bilis sebagai penyedapnya. Zaman sekarang pula, jika ingin masakan menjadi sedap kita diiklankan dengan pelbagai jenis 'penyedap masakan' yang mudah untuk didapati di pasaran. Namun, Mina tidak begitu berkenan untuk menggunakannya. Mina lebih memilih untuk menggunakan bahan-bahan semulajadi. Contohnya seperti penggunaan sotong, udang, ayam, daging dan ikan bilis di dalam gorengan atau masakan sayur. Jom kita salin resipi ini. 








Bahan-bahan utama: 1 rumpun brokoli yang dilerai kecil, 1 biji tomato dibelah enam, 3 ekor sotong dibersihkan dan dipotong (jika rajin boleh mengelar permukaan badan sotong secara serong balas untuk mendapatkan corak yang cantik selepas sotong itu masak), minyak untuk menumis, garam, serbuk perasa (jika suka), 1/2 sudu kecil sos tiram (jika suka).

Bahan-bahan tumis: 2 ulas bawang putih dicincang, 1/2 labu bawang besar dihiris, 1 batang lada merah dihiris.








Langkah pertama: Panaskan kuali dan masukkan minyak. Apabila minyak sudah panas, tumiskan bawang putih cincang dan masukkan pula sotong. Bila agak sotong sudah mengecut, masukkan pula sos tiram, serbuk perasa dan garam. Gaul sebentar.

Langkah kedua: Masukkan bawang besar hiris, lada merah hiris dan brokoli. Gaul lagi. Akhir sekali, masukkan tomato. Gaul sebentar dan rasa tahap kemasinan yang anda inginkan lalu tutup api dapur.

Segalanya mudah, praktikal, sedap dan siap untuk dihidangkan. Jom kita makan!




Sunday, September 7, 2014

SOTONG MASAK HITAM

Assalamualaikum WBT

Kali ini Mina ingin berkongsi satu resipi masakan yang mudah dan ringkas namun rasanya tetap menggoda selera makan kita. Semenjak kecil Mina telah didedahkan dengan masakan yang diberi nama Sotong Masak Hitam oleh emak Mina. Di Johor Bahru masakan ini sangat popular ya pembaca sekalian. Sewaktu Mina kecil dahulu, jika emak ke pasar membeli sotong, maka menu inilah yang akan menjadi lauk untuk habuan kami sekeluarga.

Alkisahnya, ramai para remaja yang telah menghantar email kepada Mina. Mereka mahukan Mina berkongsi resipi masakan yang mudah, ringkas dan sedap untuk rujukan mereka. Maklumlah, ada diantara mereka ini yang sedang belajar mahupun bekerja lalu terpaksa hidup berdikari dan memasak sendiri. Makanan yang dibeli di restoran atau di gerai-gerai kecil boleh dikatakan mahal harganya akhir-akhir ini. 

Apa ditunggu lagi, marilah kita sama-sama menyalin resipi ini.






Bahan-bahan utama: 1/2 kg sotong sederhana ukurannya. Bersihkan sotong tersebut tanpa dibuang dakwat hitam yang ada di perut sotong tersebut, minyak untuk menumis, garam, serbuk perasa, 1 asam keping, hirisan lada hijau dan hirisan bulat bawang besar untuk taburan akhir (jika perlu).

Bahan-bahan kisar: 1/2 inci kunyit hidup (boleh guna kunyit serbuk), 1/2 inci halia, 2 ulas bawang putih, 1 labu bawang besar, 5 biji cili padi, 5 tangkai lada kering.






Langkah pertama: Kisar semua bahan-bahan untuk dikisar hingga lumat. Panaskan minyak di dalam kuali. Tumis bahan kisar hingga garing. Masukkan sotong yang telah dibersihkan tadi. Jangan masukkan air ke dalam masakan ini kerana sotong akan mengeluarkan air dari badannya kelak. Kacau sebentar. Masukkan asam keping.

Langkah kedua: Setelah mendidih kuahnya, masukkan pula garam dan serbuk perasa. Gaul rata dan rasa tahap kemasinan yang anda inginkan ya. Kemudian, masukkan pula lada hijau dan bawang besar hiris tadi dan gaul lagi. Apabila kuah sudah agak mengering sedikit dan minyak juga telah terbit, maka bolehlah dipadamkan api dapur. Itu menandakan yang masakan anda sudah masak dengan sempurna.

Sotong Masak Hitam ini rupanya seakan Sotong Masak Kicap tetapi dari segi rasa, sangat berlainan ya. Jika anda tertanya-tanya bagaimana agaknya rasa masakan ini, apa kata Mina sarankan agar anda mencuba sendiri resipi ini. Apa lagi pembaca, jom kita mencuba!