Monday, November 19, 2012

SAMBAL TUMIS SOTONG BERSANTAN

Assalamualaikum WBT buat semua pembaca setia blog ini yang sangat Mina kasihi. Apa khabar anda semua?. Sedang  buat apa tu?. Mungkin surirumahtangga di luar sana sedang berhempas pulas mengeluarkan keringat memasak di dapur untuk menyediakan menu tengahari ini. Walau apa saja yang sedang anda lakukan, ingatlah bahawa di blog Dari Dapur Mina tersedia banyak resipi-resipi yang mudah, praktikal dan relevan untuk diikuti.

Dua hari lepas Mina ke pasaraya KIPMART untuk membeli barangan basah. Banyak sungguh barangan basah yang ditawarkan di sana. Harganya agak murah jika dibandingkan dengan pasar yang berdekatan dengan rumah Mina. Mina pun apa lagi, dengan tamak dan penuh berselera terus memborong ikan, udang, ayam, sotong dan daging. Setelah tiba di rumah, Mina terus menyiang semua barang-barang itu dan Mina masukkan ke dalam bekas-bekas mengikut hari untuk penggunaannya. Sebenarnya Mina tidak suka membeli lauk pauk basah seperti ini dalam kuantiti yang banyak kerana rasa kemanisan bahan-bahan mentah itu akan berkurangan jika kita terlalu lama menyimpannya di dalam peti sejuk. Namun apakan daya, nafsu membeli telah mengatasi akal yang waras ketika itu. Sabor aje ler..



Baiklah, pagi ini Mina ingin berkongsi satu resipi istimewa yang Mina bawakan secara langsung Dari Dapur Mina di Pasir Gudang. Apa macam?.Terliur tak melihat resipi Mina kali ini. Resipi ini Mina namakan Sambal Tumis Sotong Bersantan. Teringat Mina zaman semasa Mina tinggal di rumah nenek dahulu. Lebihan santan yang ada akan dimasukkan ke dalam sambal tumis yang nenek masak. Rasa sambal tumis buatan nenek memang sedap dan lazat. Ohhh...barulah Mina tahu rahsianya. Letak santan rupa-rupanya.

Bahan-Bahan: Sotong 1/2kg, santan 50sen, minyak untuk menumis, garam, serbuk perasa dan sedikit gula.

Bahan Kisar: 20 biji lada kering, 1 ulas bawang putih dan 1 labu bawang besar.

Sotong perlu dibersihkan dahulu dan buang hitamnya. Mina tidak menggunakan air asam atau segala bahan yang masam di dalam masakan sambal tumis kerana Mina tidak mahu menghilangkan rasa manis atau asli udang dan sotong ya. Gula yang digunakan hanya satu sudu teh saja. Jangan berlebihan. Untuk mendapatkan sambal tumis yang enak lagi lazat, penggunaan minyak perlu bertepatan. Jangan kurang dan jangan lebih. Ada orang mencampurkan belacan ke dalam setiap sambal tumis yang mereka masak. Mina kurang suka cara ini dan sambal tumis jenis ini cepat menjemukan rasa.

Kaedah Memasak: Panaskan minyak di dalam kuali. Masukkan bahan-bahan kisar. Kacau hingga garing. Masukkan pula sotong yang telah dibersihkan dan gaul rata. Masukkan santan dan gaul lagi. Campakkan gula, garam dan serbuk perasa. Pastikan api pada tahap kepanasan sederhana dan biarkan sambal tumis itu mendidih dan mengeluarkan minyaknya yang lazat seperti gambar di atas. Setelah itu boleh dihidangkan ya. Selamat mencuba, jangan malu dan jangan segan!



Thursday, November 8, 2012

BUBUR LAMBUK

Assalamualaikum WBT

Mina telah banyak menerima pertanyaan sama ada melalui email atau pun sms berkenaan resipi Bubur Lambuk. Oleh itu, malam ini Mina merajinkan diri untuk meng'update' resipinya ya. Buat pengetahuan semua, sebelum ini Mina telah pun menulis entri tentang Bubur Lambuk ini tetapi tidak pula Mina sertakan resipinya secara terperinci. Apa tunggu lagi?. Jom kita mulakan sekarang!




Bahan-Bahan : 2 pot beras, 1/2 kg daging, 1/2 kg udang basah, 1 biji karot, 50 sen daun kesum, 50 sen daun selasih, 2 helai daun kunyit, RM 1 santan, 50 sen daun bawang, 50 sen daun sup, bawang goreng, 2 biji telur ayam, lada hitam, garam, serbuk perasa dan minyak untuk menumis.

Bahan-Bahan Kisar : 1/2 inci halia, 2 biji bawang putih dan 1 labu bawang besar.

Beras perlu dibersihkan dan ditos, daging perlu dipotong, dibersihkan dan direbus hingga empuk. Air daging akan dimasukkan ke dalam masakan bubur nanti. Udang perlu dibuang kulit semuanya dan dicuci lalu ditoskan. Daun kunyit perlu dihiris halus. Daun kesum dan daun selasih perlu dicabut sehelai-sehelai, karot perlu dipotong dadu. Lada hitam perlu ditumbuk. Telur perlu digoreng dadar nipis dan dipotong nipis. Daun bawang dan daun sup perlu dimayang halus.

Kaedah Memasak : Panaskan minyak ke dalam periuk. Tumis bahan kisar hingga berbau. Masukkan udang dan kacau sebentar. Masukkan pula air. Masukkan beras yang telah ditos tadi. Masukkan daging yang sudah empuk bersama airnya sekali. Masukkan daun kesum, daun selasih, daun kunyit dan karot. Masukkan santan dan jika kurang air, sila tambahkan air lagi. Masukkan garam dan serbuk perasa. Jangan lupa taburkan lada hitam yang telah di tumbuk tadi. Kaedah memasak Bubur Lambuk ini Mina namakan  'melebur' atau 'mencampak'. Tunggu hingga nasi menjadi bubur. Kemudian sila rasa tahap kemasinan dan kesedapannya. Jika semuanya sudah tip top, bolehlah dipadamkan api dapur tersebut.

Cara Menghidang : Masukkan Bubur Lambuk ke dalam mangkuk hidangan. Taburkan hirisan daun sup dan daun bawang. Kemudian, taburkan pula hirisan telur dadar. Taraaaaaaa...Hidangan Bubur Lambuk anda telah pun siap. Selamat Mencuba!!


Tuesday, November 6, 2012

LEMPENG KELAPA CICAH KUAH KARI DAN SAMBAL SARDIN

Assalamualaikum WBT. Musim tengkujuh sudah mula berkunjung ke kawasan rumah Mina. Hujan bukan setakat membasahi bumi Pasir Gudang, malah seluruh Malaysia dibasahi rintik hujan hingga menyebabkan banjir disesetengah kawasan. Alhamdulillah, kawasan perumahan rumah mina tidak pernah dinaiki air kerana   kawasan perumahan ini agak tinggi dari perumahan lain. 

Jika di kampung atok di sebelah emak Mina iaitu di Batu Pahat, cuaca hujan seperti ini, biasanya di sebelah petang, atok perempuan dan emak saudara Mina suka menggoreng pisang atau membuat cucur ikan bilis atau membuat lempeng yang dicicah dengan kuah gulai ikan baki hidangan tengahari. Jika hujan turun di sebelah pagi pula, atok lelaki tidak akan ke kebun dan atok perempuan akan menanak pulut yang dimakan dengan kelapa parut dan ikan kering. Minumannya pula sudah tentu air kopi panas yang kopinya ditanam di kebun sendiri. 

Kopi buatan sendiri amat enak rasanya. Buah kopi itu akan digoreng bersama mentega dan gula. Lama juga proses gorengan itu berlangsung dan ketika itu bau aroma buah kopi yang digoreng sangat memukau kalbu dan meruntun jiwa. Kemudian, buah kopi yang telah digoreng itu akan dibawa ke kedai Ah Kau di seberang jalan untuk melalui proses pengisaran dan selepas dikisar, kopi yang telah menjadi serbuk itu sudah sedia untuk dibancuh dan dinikmati. Begitulah ceritanya tentang nostalgia di kampung atok Mina di sebelah emak.

Memandangkan Mina ini sangat suka menghidupkan nostalgia ketika Mina tinggal bersama nenek disebelah bak dan atok di sebelah emak Mina, maka petang ini dengan bertemankan deruan hujan lebat dan guruh kilat yang menyambar suis hingga membuatkan semua lampu terpadam, maka sayugianya Mina ingin berkongsi resipi Lempeng Kelapa bersama anda. Apa tunggu lagi, sila ambil pen dan kertas untuk menyalin resipi. 





Bahan-Bahan : 3 cawan Tepung Gandum, 1 1/2 cawan kelapa parut putih, 2 1/2 cawan air, 1 sudu teh penuh marjerin dan 1/2 sudu teh garam.

Kaedah Memasak : Tepung gandum digaul dengan marjerin hingga sebati. Masukkan garam dalam air dan tuang ke dalam tepung gandum dan gaul hingga sebati. Kalau mahu lebih mudah, boleh gunakan pengisar. Kemudian, barulah dimasukkan kelapa parut pula. Gaul lagi. Panaskan kuali dengan api yang sederhana kecil. Masukkan sesenduk bancuhan tepung tadi dengan menggunakan senduk dan lebarkan bulatannya. Biarkan sekejap. Selepas tepung menjadi lempeng, sila palingkan permukaannya. Tunggu sebentar hingga lempeng menggaring dan selepas itu, boleh diangkat lempeng itu dan teruskan usaha untuk menyudahkan baki bancuhan tepung tadi hingga bertukar wajah menjadi lempeng.

Lempeng buatan Mina tidak menggunakan minyak semasa sesi menggorengnya ya pembaca. Mungkin cara Mina lain sedikit dengan cara anda. Ini resipi lempeng arwah nenek Mina. Lempeng Kelapa ini sangat sedap dimakan dengan baki kuah gulai atau kari atau sambal udang atau sambal ikan bilis atau sambal sardin atau susu dan juga sedap jika dilahap begitu sahaja. Terserah pada citarasa masing-masing ya. Kali ini Mina meregukan Lempeng Kelapa buatan tangan Mina bersama kuah kari ikan dan sambal tumis sardin. Wow...sedap sungguh rasanya!!






KARI IKAN JEMUDUK

Assalamualaikum WBT buat semua pembaca yang sangat Mina sayangi. Ahad lalu, pagi-pagi lagi Mina sekeluarga sudah keluar untuk bersarapan di luar. Usai bersarapan di gerai Kacang Pool Haji, Mina terus singgah ke Pasar Larkin untuk membeli barang-barang basah dan kering. Di Pasar Larkin, Johor Bahru terdapat bermacam-macam barangan dapur yang ditawarkan. Dari barangan kering, basah dan hidangan lauk pauk serta kuih muih yang telah siap dimasak. 

Di sana, Mina telah membeli barangan basah seperti Ikan Parang yang ada telur, Ikan Duri juga ada telur, Udang Galah, Udang Kertas, Udang Popai, sayur mayur serta ulam-ulaman dan Lobak Asin Basah. Barangan kering pula Ikan Masin Sepat, Tenggiri dan Cencaru, Udang Kering, Ikan Bilis, Lobak Asin Kering, Kacang Tanah, Telur Masin dan Kopi Kisar yang harum baunya. Boleh tahan juga harganya ya pembaca, gitu gini begitu begini terbang jugalah wang RM 200 dari poket handbag Mina. Apa nak buat, Mina terlalu rambang mata apabila ke pasar. Selalu sangat terover apabila sudah berbelanja sakan. Apabila sudah membeli segala bagai barang yang bertimbun itu, hati mula terdetik, banyaknya barang yang telah dibeli. Lalu anak-anak membuat cadangan supaya barangan itu dikendurikan satu keluarga di rumah emak Mina. 

Mina pun terus menghubungi emak dan ternyata, emak Mina ada di rumah dan Mina langsung menelefon adik beradik yang lain untuk menjemput mereka untuk menikmati makan tengahari yang spesial itu beramai-ramai di rumah emak. Dalam perjalanan untuk pulang ke rumah emak, Mina terpandang pula seorang pakcik berbangsa India yang menjual Putu Mayam. Adoi... Mina ini memanglah tidak boleh tahan apabil terjumpa jenis makanan yang exotic lagi bernostalgia seperti itu. Tidak menunggu lama, Mina terus mengarahkan anak lelaki Mina untuk membeli 2 bungkus besar Putu Mayam. Semuanya berharga RM 12 sahaja. Sementara menunggu hidangan tengahari siap dimasak, bolehlah kami ramai-ramai menyantap Putu Mayam itu nanti. Begitulah rancangannya.

Makan beramai-ramai secara berjemaah ini, kesedapannya sangat berbeza dan nikmatnya sangat ketara ya pembaca. Apatah lagi, semasa sedang menyediakan hidangan beramai-ramai, disulami pula dengan cerita, gurau senda, gosip mosip dan hilai ketawa. Ini bagi kaum wanita lah ya. Bagi kaum lelaki pula, mereka amat sebuk melayan segala macam gadget atau menonton filem aksi di DVD. Kanak-kanak pula ada yang turut sama leka menonton filem atau berkejaran sesama sepupu. 

Tengahari itu kami menghidangkan 2 jenis Gulai Asam Pedas. Asam Pedas Daun Kesum Lada Hitam Ikan Duri, Asam Pedas Jeruk Ikan Parang, Udang Galah Goreng Sekor-Sekor, Petai dan Kacang Botol sebagai ulam, Sambal Belacan, Ikan Masin Sepat Goreng dan Telur Masin Rebus. Di sebelah petang, emak Mina telah menyediakan Cucur Udang Popai yang dihidangkan bersama Air Kopi panas yang sangat harum aromanya. Itulah menu yang telah disediakan pada tengahari dan petang hasil daripada perbelanjaan Mina di Pasar Larkin. 

Panjang sungguh Mina bercerita hingga terlupa tentang resipi yang ingin Mina kongsikan dengan pembaca untuk hari ini. Hari ini, Mina telah menghidangkan Kari Ikan Jemuduk. Jika pembaca ingin melihat kaedah memasak secara 'step by step', pembaca boleh meninjau-ninjau entri resipi-resipi Mina yang terdahulu ya. Rajin-rajinkanlah jari anda untuk menyelak lembaran resipi-resipi yang tersisip di blog ini. Jom kita intai resipi Kari Ikan Jemuduk.
  



Bahan-Bahan : Seekor Ikan Jemuduk, Kacang Bende 6 biji, lada merah 1 biji, lada hijau 1 biji, 2 paket Rempah Kari Ikan BABAS, santan kelapa 1 biji, minyak untuk menumis, garam, serbuk perasa dan asam keping 1 keping. Bahan Kisar : Halia setengah inci, kunyit setengah inci, 2 ulas bawang putih dan 1 labu bawang besar. Bahan Mayang : 1 ulas bawang putih dan 1 labu kecil bawang besar.

Ikan Jemuduk dipotong dan dibersihkan. Kacang Bende dicuci dan dipotong sedikit hujung dan pangkalnya. Lada merah dan lada hijau di cuci dan dibelah dua tidak putus. Masukkan bahan kisar ke dalam mangkuk dan campurkan rempah kari kedalamnya dan kacau hingga rata.

Kaedah Memasak : Panaskan minyak di dalam periuk. Tumiskan bahan yang telah dimayang hingga garing. Kemudian masukkan bahan kisar yang telah dicampurkan dengan serbuk kari tadi. Setelah rempah garing sila masukkan sedikit air dan kacau. Kemudian, masukkan santan dan kacau. Masukkan pula Ikan Jemuduk dan tambahkan air hingga ke paras ikan tersebut. Oleh kerana Ikan Jemuduk ini jenis ikan yang cepat masak dan isinya lembut, jadi sila masukkan sekali Kacang Bende, Lada merah & Lada Hijau, Asam Keping, garam dan serbuk perasa. Tunggu hingga kuah mendidih dan naik minyak sebentar. Kemudian sila rasa tahap kemasinan yang diingini. Akhir sekali, sila padamkan api dapur. Ngerti kamu?.

Memasak Kari Ikan ini banyak versinya ya pembaca. Kali ini Mina hanya menggunakan cara memasak kari yang ringkas dan relevan untuk dimasak oleh sesiapa sahaja. Ada versi lain memasak Kari Ikan seperti menggunakan 4 rempah, biji sawi, daun kari, campuran lada kering kisar, tidak membubuh santan dan jenis yang hanya menumis bahan mayang tetapi tidak menggunakan bahan kisar. Ada juga yang menggantikan minyak dengan minyak sapi dan mencampurkan sedikit tairu di dalamnya dan ada pula yang menggunakan Rempah Kari Daging untuk memasak Kari Ikan dan begitulah sebaliknya. Ada juga yang menitikkan serai di dalamnya. Macam-macam ada!

Arwah nenek Mina pandai menyediakan rempah untuk memasak kari dan beliau akan menggiling rempah itu dengan menggunakan batu giling hingga lumat. Kari jenis ini warnaya tidak pekat dan tidak sama dengan kari sekarang tetapi rasa masakan kari buatan tangan nenek Mina amat sedap sekali. Sayangnya Mina tidak ingat sukatan bahan-bahan itu. Puas sudah Mina bertanya kepada emak Mina, Emak juga tidak dapat menjawab persoalan itu kerana hanya Mina seorang yang tinggal dengan nenek dan segala aktiviti harian nenek sepatutnya Mina yang lebih tahu.

Begitulah cerita tentang ragam cara memasak Kari yang pernah Mina lihat sama ada melalui pengalaman sendiri, pembacaan dan media elektronik. Oleh itu, anda tidak usah berasa pelik jika bertandang ke rumah orang lain yang masakan kari mereka tidak sama seperti kari yang selalu dihidangkan oleh keluarga anda. Selamat mencuba!.




Saturday, November 3, 2012

SUP IKAN GERUT

Assalamualaikum WBT  buat para pembaca setia blog Dari Dapur Mina. Apa khabar anda di sana?. Harap-harap sihat hendaknya. Alhamdulillah, setelah mengemas dan mengalih tempat dan meja laptop untuk menulis, akhirnya semangat Mina untuk menulis datang kembali. Entah sedang buat apa pembaca sekalian di pagi-pagi minggu yang berbahagia ini?. Sudah bersarapan ke belum?. Kalau sudah bersarapan, menu apa agaknya tu ya?. Pagi ini, Mina hanya bersarapan dengan menu Bubur Cina. Rasanya, tidak lama dahulu, resipi tentang Bubur Cina ini telah Mina muatkan di dalam entri blog ini. Kalau tidak percaya, cuba pembaca double check di senarai entri yang telah Mina masukkan. Sure ada!

Pagi kelmarin Mina dan anak-anak telah bersarapan di sebuah gerai di Kampung Pasir Putih. Gerai ini menghidangkan menu biasa tetapi rasanya sangat sedap dan harganya sangat berpatutan. Menu yang paling Mina dan anak-anak suka ialah Nasi Lemak Spesial, Lontong Spesial dan Roti Canai. Kalau ada perkataan SPESIAL itu tandanya di dalam menu itu ada tambahan Rendang Daging dan Rendang Kupang. Telurnya pula dihidang dengan 3 versi. Pelanggan boleh memilih telur dadar, telur rebus (Telur Pindang) atau telur mata kerbau. Biasanya kalau Mina memesan Nasi Lemak Spesial, hidangan ini akan memuatkan sepinggan Nasi Lemak yang berlaukkan Ikan Bilis Goreng, Kacang Goreng, Telur Dadar Goreng, Sambal Tumis Ikan Bilis, Rendang Daging dan Rendang Kupang. Timun tidak disediakan ya Cik Ton. Kau bawalah sendiri dari rumah dan simpan baik-baik dalam handbag. Walaupun timun yang wajib ada itu tak ada, namun kehadiran Rendang Daging dan Rendang Kupang cukup kuat untuk menampal mulut pelanggan yang banyak songeh yang kerjanya asyik hendak mengomplen saja. Oh ya, terleka pula Mina sejenak, Roti Canainya juga sangat sedap dan garing. Berbaloi Cik Ton. Kalau berani, jomlah mampir ke gerai ini. Gerai ini beroperasi seawal 6 pagi hingga 11 pagi. 





Pagi minggu yang berbahagia lagi sejuk ini, Mina ingin memperkenalkan sejenis masakan yang tidak asing buat penduduk di sebelah Utara tanah air kita. Orang Perlis dan Perak sangat menggemari masakan ini. Nama masakan ini adalah Sup Ikan Gerut. Ikan Gerut ini rupanya seakan-akan Ikan merah kerana saiz dan badannya juga sama. Yang berbeza hanya warnanya sahaja. Ikan Gerut berwarna putih, manakala Ikan Merah berwarna merah. Rasa Ikan Gerut ini sedap dan tidak hanyir. Sebab itulah ikan ini sangat sesuai dan lebih enak jika dibuat sup. Nanti jika ke pasar, pembaca boleh tanya pada penjual ikan berkenaan Ikan Gerut ini ya. Jom, kita lihat bahan-bahan yang diperlukan untuk memasak Sup Ikan Gerut.

Bahan-bahan : 1 ekor Ikan Gerut yang telah dicuci bersih, sedikit kayu manis ( jika suka tapi Mina tak letak pun), 2 biji buah pelaga, 2 biji bunga lawang, sebiji bunga cengkih, daun sup dan daun bawang dihiris kasar, bawang goreng, 5 biji cili padi, garam, serbuk perasa, minyak untuk menumis, 1 biji bawang besar dan 1 ulas bawang putih yang dimayang halus. Bahan kisar : Setengah inci halia, 1 labu bawang besar, 2 ulas bawang putih dan 10 biji lada putih.

Kaedah memasak : Panaskan minyak ke dalam periuk. Tumis 4 rempah sebentar dan tumis bawang besar dan bawang putih yang telah dimayang hingga garing dan berbau harum. Tetapi jangan pula hingga hangus nanti pahit pula sup anda. Kemudian, tumis bahan kisar tadi hingga naik bau. Selepas itu masukkan sedikit air. Masukkan ikan dan tambahkan air hingga paras menutup ikan tetapi jangan hingga kuah berladung banyaknya ya. Campakkan cili padi ( jika mahu pedas, cili padi itu perlu dititik ). Masukkan garam dan serbuk perasa. Apabila kuah sudah mendidih, rasa keenakan dan kemasinan kuah sup itu dan jika isinya sudah lembut, sila padamkan api. Semasa menghidang, taburkan hirisan daun sup dan daun bawang serta bawang goreng ke dalamnya.

Sup Ikan Gerut ini sangat sesuai untuk dimakan seisi keluarga kerana rasanya yang enak dan tidak muak. Mina sangat suka menghirup rasa kuah supnya sambil makan nasi. Paling mantap jika anda dapat menyediakan Sambal Belacan bersama ulam-ulaman kampung. Gerenti berpeluh dahi anda semasa menikmati hidangan ini. Cuba dulu baru tahu. Akhir kalam, rajin-rajinkan diri untuk ke dapur ya!








Tuesday, October 30, 2012

MEE GORENG MAMAK

Assalamualaikum WBT buat semua pembaca blog Dari Dapur Mina yang sangat Mina kasihi lagi rindui. Apa khabar anda di sana?. Semoga anda sekalian sentiasa berada di dalam keadaan sihat walafiat dan sentiasa berada di dalam keberkatanNya. Ameen. Buat diri Mina di sini, alhamdulillah Mina baik-baik sahaja. Cuma akhir-akhir ini Mina agak sebuk menadah kitab untuk terus mempelajari dan mendalami ilmu yang pastinya tidak akan ada tarikh penamatnya sehinggalah roh keluar dari jasad.

Ramai yang bertanya sama ada melalui ruangan komen atau pun email berkenaan blog Mina yang sudah tidak 'diupdate' ini. Dengan kata lain, nampaknya blog ini sudah ditompoki dengan sawang-sawang yang perlu dibersihkan dengan segera. Alhamdulillah, malam ini Mina cuba sedaya upaya untuk meluangkan sedikit waktu bagi menulis entri ini. Namun begitu, Mina harap pembaca boleh menyesuaikan diri dengan kaedah baru penulisan resipi bagi entri hari ini dan seterusnya. Alkisahnya, Mina tidak dapat untuk memasukkan semua gambar 'step by step' yang selalu menjadi igauan pembaca kerana faktor masa yang tidak mencukupi. Mina harap pembaca usah berkecil hati dan jangan serik untuk berkunjung ke sini kapan-kapan ya. 

Baiklah, untuk tidak membuang masa, di malam yang cerah lagi bercahaya kerana pancaran lampu kalimantan ini, sayugianya Mina ingin berkongsi resipi 'Mee Goreng Mamak'. Orang kampung Mina gelar nama masakan ini 'Mee Bodoh'. Minta maaf jika Mina terkasar bahasa. Namun, itulah hakikatnya ya pembaca.




Bahan-bahan yang diperlukan ialah : Mee kuning 1 kg, daging 1/4 kg, udang 1/4 kg, sotong 1/4 kg, taugeh 50 sen, sawi 50 sen, tomato 2 biji, telur 2 biji, kicap manis sedikit, minyak untuk menumis, garam & perasa. Bahan kisar : Lada kering 6 tangkai, bawang besar 1 biji & bawang putih 3 biji.

Kaedah penyediaannya : Mee kuning di cerai-beraikan. Nenek Mina akan membasuh mee kuning tersebut terlebih dahulu untuk menghilangkan bau-bauan tidak enak yang menyaluti mee tersebut. Daging perlu direbus hingga empuk dan dihiris nipis. Air daging akan digunakan sebagai stok untuk melembutkan mee nanti. Taugeh perlu dibuang ekor. Sawi perlu dipotong kecil dan tomato perlu dipotong sederhana. Udang dibuang kepala dan dibersihkan. Manakala sotong dipotong bulat-bulat. Buang dakwat hitam pada perut sotong ya. Oraittt...Jom kita lihat cara-cara untuk memasak Mee Goreng Mamak ini.

Panaskan minyak ke dalam kuali. Kemudian, tumis bahan kisar hingga garing. Setelah itu, masukkan udang dan sotong hingga masak. Masukkan sedikit stok daging dan hirisan daging tadi. Masukkan pula sawi. Diikuti dengan garam dan serbuk perasa. Apabila sudah mendidih, sila masukkan mee kuning dan kacau hingga sebati. Kemudian masukkan taugeh dan tomato. Gaul dan kuak mee ke tepi hingga menampakkan ruang di tengah kuali dan pecahkan telur. Biarkan sebentar hingga telur sedikit melikat sambil merenjiskan kicap manis. Akhir sekali, gaul hingga semua rencah merata dan boleh padamkan api lalu hidangan ini sudah siap untuk dimakan oleh seisi keluarga.

Mee kuning biasanya sudah masin, oleh itu hati-hati ketika melemparkan garam ke dalam kuali. Sebenarnya Mina tidak suka menetapkan kuantiti bahan yang ingin dimasukkan ke dalam masakan kerana pada Mina ikutlah selera atau citarasa masing-masing kerana ada orang yang suka pedas, ada pula yang suka lebih bawang dan sebagainya. Baru-baru ini ada 'Kak Nam' dari mana entah yang berselindung disebalik nama 'Anonymous' menulis komen dalam bahasa 'omputih' pula tu mengatakan yang Mina ini seorang yang 'malas' kerana tidak mahu meletakkan kuantiti bahan dalam masakan Kari Daging. Apa ke sengalnya si pengomen tu. Kalau kat blog masakan Mina tak ada diletakkan kuantiti bahan-bahan, pergilah rujuk ke blog-blog masak yang lain. Kenalah rajin buat research sikit kak oii kalau hendak pandai memasak. Ini tidak, yang dia tahu hanya mengondem orang lain. Macam mana ilmu nak berkat kalau belum apa-apa dah derhaka pada Puan Guru. Bawa-bawalah beristighfar selalu ya!

Ada kes lain pula, dimana Mina amat terkejut apabila gambar-gambar masakan Mina di blog ini dicuri dan dimuatkan ke dalam facebook seseorang hamba Allah ini dan mendakwa masakan itu dari hasil tangannya. Kurang asam boi punya jenis manusia ni. Siap ditukar nama masakan dan diolah resipi asal itu. Lawak sungguh. Banyak pula tu gambar yang dia curi. Semoga Allah membalas kejahatan pencuri-pencuri karya orang lain seperti ini dan penipuan yang telah dia lakukan kepada rangkaian teman-temannya di facebook itu akan dipertanggungjawabkan dibahunya. Ameen.

Buat pengetahuan pembaca semua, Mina pernah menutup blog masakan ini kerana tidak mahu gambar-gambar masakan Mina dicuri tanpa izin dengan tujuan untuk menipu orang lain. Namun, Mina tidak sampai hati apabila datang beberapa email memohon supaya dibuka kembali blog Dari Dapur Mina ini kerana mereka benar-benar ingin memanfaatkan blog ini untuk belajar memasak.

Perkongsian cerita ini bertujuan untuk mengingatkan sesiapa sahaja yang ada maksud jahat yang tersirat lagi tersurat untuk mencuri gambar-gambar bagi tujuan penipuan supaya menghentikan niat tidak baik itu. Bagi pembaca yang baru ingin belajar memasak, selalulah bersikap dan mentauladani resmi danau yang sentiasa berada di bawah  (merendah diri ) untuk membolehkannya menakung air bersih seberapa banyak yang mengalir dari atas gunung. Sebelum menulis komen-komen yang berbau negatif tu, fikirlah beribu kali kerana mungkin disebabkan sepotong ayat anda yang 'jelik' itu akan menghilangkan keberkatan ilmu yang telah anda ambil dari si penulis itu. Waspadalah!!


Tuesday, March 13, 2012

MEE KARI

Assalamualaikum wbt dan selamat tengahari buat semua pembaca blog Dari Dapur Mina yang Mina kasihi lagi hormati. Alhamdulillah, bertemu lagi kita pada hari ini ya pembaca sekalian. Maaflah sebab sudah lama benar Mina tidak meng'update' blog kesukaan ramai ini kerana disebabkan kesebukkan Mina dengan tugas-tugas tidak rasmi yang lebih menuntut perhatian dari Mina. Namun begitu, pembaca sekalian tetap sentiasa berada di hati Mina. Betul ni, serius, Mina tak tipu.

Cuti persekolahan sudahpun bermula. Agak-agaknya kemanakah destinasi pembaca untuk membawa anak-anak bercuti?. Jika hendak pergi bercuti tu, pastikan semuanya dirancang terlebih dahulu terutamanya perancangan kewangan. Almaklumlah, kalau membawa anak-anak ni, sekejap-sekejap lapar, sekejap-sekejap nak makan. Nampak itu nak beli, nampak ini nak beli. Sampai pening kepala ibubapa bila anak-anak sering meminta sesuatu tetapi tidak mampu untuk ditunaikan kerana mereka hanya mempunyai peruntukan kewangan yang terhad saja.

Tahukan pembaca, percutian yang menyeronokkan adalah percutian yang mengikut arus keinginan hati. Kenyataan ini bukan menurut kajian pakar ya pembaca tetapi kenyataan ini telah dikaji oleh Profesor Dr Mina yang telah berkecimpung dalam dunia pelancongan dan pengembaraan domestik. Mengikut kajian yang telah Mina buat tidak lama dulu, kita wajib mengenal pasti jenis kategori percutian yang akan kita lakukan. Contohnya, ada jenis percutian yang dikhususkan untuk berziarah dengan mengunjungi rumah saudara mara. Ada jenis percutian untuk menenangkan fikiran dan bersantai-santai. Ada jenis percutian untuk mengenal budaya dan makanan setempat. Ada jenis percutian untuk bershopping sakan. Ada jenis percutian untuk mengubat luka, menghiburkan hati yang lara dan ada juga jenis percutian untuk menulis tesis, buku, kajian dan sebagainya.

Sejak bila pula Mina sudah jadi pakar mengkaji budaya melancong ni. Nampak macam sudah melencong dari tajuk masak je ni. 3 bulan tak timbul, tiba-tiba bila timbul dah jadi macam ni pula. Tak kesahlah, janji Mina happy untuk mengeluarkan idea di sini. Baiklah, biar Mina sambung lagi.

Jadi, sebelum anda merancang untuk melakukan sebarang percutian, anda mesti tahu kategori percutian anda itu. Kalau ikut pengalaman Mina yang suka makan angin, keluar asap ini, Mina tidak suka merancang percutian dan mem'booking' mana-mana hotel atau resort terlebih dahulu kerana Mina suka ikut flow. Maksud arus disini ialah arus perjalanan motokar Mina bergerak. Dimana Mina nampak tempat yang cantik, maka disitulah Mina akan berhenti dan mencari hotel-hotel berdekatan. Dengan kata lain guna kaedah 'walk in' lah Cik Ton. Tapi cara Mina ini jangan diikut kerana biayanya boleh tahan mahal.

Sudah pasti, apa-apa produk yang melibatkan percutian, pasti juga akan melibatkan ongkosnya. Pembaca tahu apa makna ongkos?. Ongkos itu maksudnya duit atau wanglah. Mina tidak pernah mendengar percutian yang tidak memerlukan wang. Kecualilah percutian anda itu ditaja oleh mana-mana pihak. Namun begitu, wang untuk makan tetap perlu anda sediakan kerana penaja mungkin hanya akan menaja makan pagi anda sahaja. Mina ada seorang kawan yang telah melalui pengalaman ini. Beliau telah memenangi hadiah berupa pakej percutian 3 hari 2 malam untuk 2 orang di sebuah resort yang agak terkenal. Sebenarnya pakej itu hanya menyediakan sarapan pagi selama 2 hari saja. Tetapi oleh kerana beliau kurang pengetahuan dalam hal ini, makan kawan Mina yang sangat bijaksana itu dengan lurus bendulnya telah mengambil hidangan tengahari dan malam selama 2 hari berturut-turut dengan hanya menyebutkan nombor biliknya saja. Beliau tidak tahu, yang bil makannya itu telah dimasukkan ke dalam akaunnya dan akan ditagih nanti semasa beliau membuat 'check out' dari resort tersebut.

Ermmm...pembaca boleh bayangkan dan kira sendiri berapa jumlah yang perlu kawan Mina bayar dikaunter pembayaran itu. Cuba bayangkan kalau untuk makan tengahari dan malam kos sekali makannya ialah RM 70, almaklumlah buffet kat resort kan . Sehari makan 2 kali selama 3 hari berturut-turut. Pakej percutian itu pula ditawarkan untuk 2 orang. Haaa..berapa jumlahnya?. Kiralah sendiri. Mina malas mahu kirakan. Untuk kes-kes seperti ini, sekurang-kurangnya anda harus mempunyai wang tersorok berjumlah RM1000 untuk menyelamatkan keadaan ( itu tidak termasuk wang untuk belanja perjalanan seperti tol dan petrol). Dalam kes kawan Mina ini, kad kredit telah menyelamatkan beliau dari diserang perasaan huru hara tetapi sudah tentu ianya hanya untuk sementara waktu sahaja. Kerana sudah pasti beliau perlu mencari wang bagi melangsaikan hutang piutang kad kreditnya pula.

Kesimpulannya di sini, tiada sebarang percutian yang tidak menggunakan wang. Ada juga orang yang berpendapat, kalau mahu bercuti sambil berjimat, balik saja ke kampung halaman masing-masing. Di sana kita boleh rehat dengan tenang. Mina sangat tidak setuju dengan cara berfikir orang-orang seperti ini ya pembaca. Ya, jika kulit muka anda jenis yang tebal, memanglah anda tidak kesah bercuti cara ini. Ada ke patut, untuk berjimat, anda terpaksa membebankan tuan rumah yang merupakan keluarga anda sendiri. Cuba bayangkan jika anda tinggal di rumah mereka selama seminggu dan anda hanya mengharapkan tuan rumah saja yang mengeluarkan belanja untuk membeli barang-barang makanan yang menjadi habuan anda sekeluarga. Tidak malukah buat begitu?. Itu part semasa anda tinggal di rumah mereka. Belum kira part masa hendak pulang. Takkan hendak buat muka tak reti saja. Sekurang-kurangnya hulurlah wang barang seratus dua dengan tujuan untuk menghargai jasa dan mengubat keletihan tuan rumah yang telah berhempas pulas melayan anda sekeluarga selama seminggu lamanya itu. Jika anda tergamak bersikap kikir seperti itu, Mina yakin, selepas ini apabila anda memberitahu kepada mereka yang anda ingin mengunjungi mereka, forsure mereka akan mengelak dan memberi seribu alasan dengan mengatakan yang mereka tiada dirumah.

Oleh itu, dengan tegasnya di sini Mina ingin menyimpulkan bahawasanya sebuah percutian yang terbaik lagi menyeronokkan adalah apabila semua ahli keluarga benar-benar menikmati perjalanan itu dan ketenangan akan tertunai bila kita mampu untuk menyediakan kemudahan yang selesa buat diri kita dan keluarga kita. Tidak merasa resah bila anak-anak ingin membeli apa-apa baik ianya merupakan barang souvenir mahupun barang makanan kunyah-kunyahan mereka. Dan yang paling penting jika percutian kita melibatkan kunjungan ke rumah saudara mara dan sahabat handai, pastikan yang kedatangan kita sekeluarga ke rumah mereka, tidak akan menzalimi pihak tuan rumah hingga meninggalkan kesan negatif dihati mereka. Apa-apapun perancangan kewanganlah yang paling penting supaya percutian idaman kita tidak menjadi satu percutian yang menyedihkan lagi memeningkan atas faktor kekurangan wang kerana terlalu ketat dalam menjaga aliran keluar wang tunai dari poket sendiri. Wallahualam.

Sebenarnya hari ini Mina ingin berkongsi dengan pembaca tentang satu resipi yang tidak asing buat kita semua. Resipi ini Mina namakan sebagai Mee Kari. Pada musim cuti persekolahan ini, sangat sesuailah jika anda ingin mencuba resipi yang enak ini ya pembaca. Baiklah, jom kita melihat visual yang seterusnya yang telah Mina sediakan sejak 3 bulan yang lalu. Dah lama Mina shoot gambar ini tetapi Mina tidak mempunyai masa terluang untuk meng'update'nya ke dalam blog.



Bahan-bahan lazim yang diperlukan untuk membuat kuah Mee Kari ini adalah ayam yang diracik kecil, boleh juga menggunakan daging ya, udang, sotong jika suka, sedikit udang kering jika suka, santan, rempah kari ayam atau daging, minyak untuk menumis, kentang rebus yang telah dilenyekkan. Kentang lenyek ini tujuannya untuk memekatkan kuah, garam, serbuk perasa jika suka & bahan-bahan kisar ---> sedikit halia, bawang putih & bawang merah.

Kaedah memasaknya sama seperti cara kita memasak kari ya Cik Ton. Mula-mula panaskan periuk, kemudian tuangkan minyak. Bila minyak panas, sila tumiskan bahan kisar yang sudah digaulkan bersama rempah kari sebentar tadi. Tumis hingga garing. Kemudian masukkan sedikit air dan kacau. Masukkan pula santan. Diikuti dengan racikan ayam atau daging, udang basah, udang kering dan sotong. Jika mahu menambah kesedapan kuah Mee Kari ini lagi, bolehlah memasukkan isi kerang yang sudah direbus. Bertambah umphh rasanya Cik Ton. Kemudian kacau sebentar dan pastikan kuantiti kuahnya mencukupi kerana dalam hidangan Mee Kari ini, kuahnya la yang paling penting sekali. Ingat tu!!!

Setelah kuah mendidih dan ayam, udang dan sotong sudah empuk biologinya. Maka bolehlah anda masukkan kentang lenyek, garam & serbuk perasa kedalam masakan itu. Biarkan kuah mendidih dan memekat sebentar. Rasa tahap kemasinan dan kesedapan kuah Mee kari itu dan akhirnya setelah anda berpuashati, sila padamkan api dapur ya.

Sekarang kuah Mee Kari sudahpun siap untuk digunakan. Kita hanya tinggal untuk menyediakan bahan-bahan mee kuning dan hiasanya sahaja.





Sekarang kita akan menyediakan bahan-bahan yang akan mencantikkan dan menyedapkan lagi hidangan Mee Kari ini. Kita mulakan dulu dengan merebus telur ayam dan dikupas kulitnya dan dibelah dua seperti gambar di atas. Tauhu, fishball & fishcake perlu digoreng terlebih dahulu dan dipotong seperti gambar di atas. Lada merah & lada hijau perlu dihiris nipis. Jika suka, boleh tambahkan limau kasturi. Bawang goreng dan hirisan daun sup sebagai hiasan.

Didihkan air didalam periuk hingga menggelegak kerana kita akan melakukan kerja-kerja mencelur sebentar nanti. Sawi perlu dipotong dan dicelur sebentar. Begitu juga dengan taugeh dan cendawan. Akhir sekali, mee kuning juga perlu dicelur dan ditos. Kaedahnya macam celuran mee kuning untuk dibuat Mee Rebus lah Cik Ton. Setelah mee kuning itu agak lembut sedikit, barulah angkat dan ditoskan ya.




Setelah itu, anda bolehlah menghias mangkuk Mee Kari anda seperti ini. Cantik tak?.




Kemudian, curahkan kuah Mee Kari dengan sopan santun dan berhati-hati ya. Takut tertumpah dan bersememeh terkena tepian mangkuk hidang yang serba cantik lagi menawan itu.



Taraaaaa...beginilah hasil masakan Mee Kari Dari Dapur Mina. Sedap Cik Ton rasa Mee Kari hasil dari air tangan Mina ini. Rasa kuahnya lemak-lemak berkari dengan kemanisan semulajadi yang keluar dari jus rebusan ayam, udang dan sotong. Pendek kata rasanya sangat perfect dan menggoda iman gitu. Slurpppppppppp.....



Tuesday, November 29, 2011

AYAM GORENG KUNYIT

Assalamualaikum wbt dan selamat pagi kepada semua pembaca yang Mina kasihi sekalian. Alhamdulillah, hari ini merupakan hari terakhir anak Mina yang bernama Anisah menghadapi kertas peperiksaan SPM. Nampaknya, esok Anisah sudah merdeka dari tekanan minggu peperiksaan. Semoga Anisah akan dikurniakan keputusan yang cemerlang. Ameen.

Mengikut perancangan awal Mina, selepas Anisah tamat peperiksaan SPM, Mina akan bercuti selama 15 hari untuk melakukan aktiviti mengembara. Tambahan pula, tahun ini peperiksaan SPM berlangsung awal, maka mudah untuk Mina merealisasikan perancangan setahun Mina sebelum ini. InsyaAllah, semoga percutian Mina kali ini akan berkesudahan dengan yang baik-baik sahaja. Maka dengan itu, sebelum Mina berpergian selama 2 minggu atau mungkin lebih, Mina akan tinggalkan beberapa entri di blog ini untuk tatapan pembaca sekalian. Jika ada sesiapa yang merasa rindu dendam pada Mina, untuk meredakan sebentar perasaan itu, anda bolehlah menatap coretan Mina yang kreatif lagi berseni ini (perasan pula Mina).

Mina hendak tanyakan satu soalan kepada anda semua. Kalau anda tahu jawapannya sila angkat tangan ya. Jangan malu, jangan segan. Buat je macam di rumah sendiri. Baiklah, soalannya berbunyi begini : Bagaimanakah anda mentakrifkan definisi kekayaan?. Ada sesiapa yang hendak menjawab?. Mina tidak nampak pun anda mengangkat tangan. Nampaknya semua sudah give up sebab dah pening cari jawapan namun tidak kunjung jelma. Oleh itu, biar Mina tolong jawabkan ya.

Definisi kekayaan mengikut takrif Mina adalah kesihatan. Dengan badan yang sihat, kita boleh mencari pendapatan untuk meneruskan kelangsungan hidup di dunia, dengan badan yang sihat kita boleh terus beribadat kepada Allah swt untuk mencari bekal akhirat, dengan badan yang sihat kita boleh mencari ilmu untuk meningkatkan amalan kita, dengan badan yang sihat kita boleh mengembara satu dunia untuk melihat keindahan alam ciptaan Allah swt supaya kita tidak akan menjadi manusia yang kufur akan nikmat Allah swt dan banyak lagi yang boleh kita kembangkan atau memperkayakan ayat dengan hanya menggunakan perkataan 'SIHAT'.

Moralnya di sini, Mina hanya ingin mengingatkan kepada pembaca sekalian, supaya selalu menjaga pengambilan makanan anda. Makanan yang diambil perlu seimbang. Jangan pernah culas dalam mengira kandungan kalori sesuatu makanan dan pastikan anda tahu berapa banyak kalori yang anda perlukan dalam sehari kerana tenaga yang diperlukan setiap orang adalah berbeza mengikut keaktifan mereka bekerja. Ermmm...kalau anda tidak bekerja seperti Mina ini, sila pastikan pemakanan yang anda amalkan seharian mengandungi kurang kalori. Maksudnya, mesti separuh daripada makanan yang diambil oleh golongan yang aktif bekerja. Aktif bekerja itu pula maksudnya pekerjaan yang banyak mengeluarkan tenaga dan peluh lah Cik Ton.

Baiklah pembaca sekalian, sebagaimana yang anda tahu, Mina suka menggunakan minyak jagung dalam setiap masakan kerana minyak jagung baik untuk kesihatan. Ianya mengandungi vitamin E yang tinggi dengan lemak tidak tepu dan sumber asid lemak Omega 6 yang baik untuk kulit (sebab itu kulit Mina gebu). Minyak jagung juga mampu menurunkan kalestrol dalam darah dan mengurangkan risiko sakit jantung. Walaupun harga minyak jagung di pasaran Malaysia agak tinggi berbanding minyak kelapa sawit, namun khasiatnya sangat banyak ya pembaca.

Alaaa....Cik Ton, kau kalau bab hendak beli minyak masak berkira benor, kalau kau beli kain baju dengan harga riban-riban tu tak kisah pulak. Kesihatan perlu dijaga dari awal, esok-esok kalau sudah sakit, badan kita juga yang merana Cik Ton. Itu jam baru tahu, semuanya tidak boleh makan, almaklumlah kena berpantang makan sebab takut tubuh badan meragam. Susah-susah sangat kita ibaratkan saja diri kita ini umpama sebuah kereta yang memerlukan penyelenggaraan yang baik lagi maksimum untuk memastikan yang enjinnya terjaga dan boleh berkhidmat untuk tuannya dalam jangka hayat yang lama hingga expired. Begitulah analoginya Cik Ton.

Lenguh Cik Ton jari Mina bila banyak menaip ni. Jomlah kita tengok resipi yang Mina ingin hidangkan sebentar lagi. Tetapi awas ya, makanlah dengan kadar yang sederhana supaya anda tidak dihinggapi penyakit kegemukan, kemalasan dan ketagihan makan. Mari kita saksikan visual yang sangat mengujakan selera anda yang Mina namakan Ayam Goreng kunyit.





Bahan-bahan yang diperlukan ialah ayam yang sudah dipotong kecil dan dibuang tulang, kacang panjang, salad, bawang besar, lada merah, kunyit serbuk, minyak, garam dan serbuk perasa jika suka.

Ayam perlu dipotong kecil, dibuang tulang dan digaulkan bersama kunyit serbuk dan sedikit garam. Kacang panjang pula perlu dipotong seperti gambar di atas. Bawang besar boleh di hiris bulat atau memanjang dengan potongan yang tidak terlalu nipis ya. Salad hanya sebagai hiasan sahaja. Sekarang ini harga aneka lada sedang melambung tinggi, nasihat Mina kepada anda semua, tolong hadkan penggunaan lada merah supaya diri anda tidak tercebur di dalam kategori manusia yang melampaui batas. Sabor ajer lah.

Info untuk anda semua : Masakan Thai banyak menggunakan sos ikan atau sos sotong untuk menggantikan garam. Mereka juga suka menggunakan bawang besar Holland. Jadi, anda boleh menggantikan bahan-bahan ini jika suka. Mina hanya menggunakan bahan dan cara yang mudah lagi praktikal untuk dapur Mina.




Step pertama, panaskan minyak di dalam kuali.




Gorengkan hirisan ayam sehingga masak dan garing ya.




Nampak tu, daging ayam itu sudah well done masaknya. Setelah itu, bolehlah diangkat dahulu.



Kemudian, dengan menggunakan minyak yang sama, anda tumiskan bawang hiris, lada merah hiris dan kacang panjang dan paling-palingkan hingga sedikit masak.




Beginilah keadaannya apabila bahan-bahan ini sudah bergaul menjadi satu. Hatiku hatimu bersatu dalam cinta. Jangan lupa untuk memasukkan serbuk perasa jika suka dan yang paling penting sekali anda jangan lupa untuk mencampakkan 5 kg kasih sayang semasa mengacau masakan ini. Gerenti sedap!




Wow....Beginilah hasilnya. Sediakan nasi hangat dan lauk Ayam Goreng Kunyit ini, Mina pasti anda akan makan dengan berseleranya lalu menambah nasi berpinggan-pinggan hingga mengabaikan diet seimbang anda. Jika anda tidak percaya, cubalah. Cuba buat!




Wednesday, November 23, 2011

JOM JALAN CARI MAKAN

Sebagaimana yang Mina selalu war-warkan, Mina ini memanglah suka berjalan dan bila dah berjalan tu, acara makan-makan sudah menjadi aktiviti wajib ada. Pantang nampak tempat makan yang ramai orang, Mina akan singgah dengan lajunya. Tip untuk memilih tempat makan yang enak lagi sedap ialah pastikan tempat makan itu dikunjungi oleh ramai pembeli. Kiranya definisi ramai tu, macam ada makan free lah kat situ. Dengan kata lain, ramainya pengunjung di kedai makan itu ibarat seperti penjual tidak mengenakan apa-apa bayaran kepada pembeli dan pembeli sanggup bersesak-sesak beratur menunggu giliran untuk dilayan. Gerai atau restoran yang jenis ini bolehlah kita kategorikan dalam carta 'Gerai Meletop'.

Untuk pengetahuan pembaca, ada juga gerai yang ramai dikunjungi pembeli tetapi bila Mina rasa makanan yang mereka tawarkan tidaklah sehebat dan sesedap mana(ini mengikut piawaian citarasa Mina lah) dan lagi dengan memek wajah mereka yang bertangkup seribu. Masam semedang. Kes seperti ini hingga sekarang menjadi kemusykilan dihati Mina.

Alkisahnya, walaupun Mina ini rajin memasak tetapi kadangkala jemu juga apabila setiap hari asyik makan makanan yang dimasak sendiri. Sekali-sekala apa salahnya Mina mengambil inisiatif untuk memanjakan diri membeli makanan yang sudah sedia dimasak di gerai-gerai mahupun di restoran. Tetapi pembaca, kadangkala jemu juga jika asyik menjamu makanan di luar setiap hari. Jika boleh tahan pun, tempohnya hanya untuk 3 hari sahaja. Selepas daripada tempoh tersebut, pasti dapur Mina akan berasap semula untuk menyajikan makanan homemade.

Arakian, bila sudah selalu berpergian itu, faham-faham sajalah kan, jika hendak menye'shoot' gambar, wajiblah ada kamera supaya gambar yang diambil itu kualitinya terjamin lagi terbaik. Rugilah jika kita pergi kemana-mana especially tempat yang jarang dan susah kita pergi tetapi kita tidak merakamkan kenangan semasa di sana. Pada pendapat Mina, di setiap gambar pasti ada cerita dan kenangan. Mina tidak suka mengambil gambar dengan menggunakan telefon bimbit kerana faktor kualiti kehalusan gambarnya yang tidak begitu cantik lagi menarik. InsyaAllah, Mina ada perancangan untuk membina sebuah blog lagi. Mungkin blog travelog ini akan Mina rasmikan pada awal tahun hadapan. Lagipun hanya tinggal beberapa hari sahaja sebelum kita menyambut Maal Hijrah. Sesuai sangat lah tu.

Baiklah, cari punya cari, selongkar punya selongkar fail lama-lama yang masih tersimpan di dalam pendrive dan laptop Mina ini, maka terjumpalah beberapa gambar yang pernah Mina snap untuk simpanan peribadi Mina. Sebelum Mina mendelete semua gambar-gambar yang banyak itu, lebih baiklah Mina pertontonkan visual ini kepada anda sekalian. Semoga gambar-gambar ini akan menjadi idea untuk menu masakan anda dan kepada pembaca yang tinggal di sekitar Johor Bahru, jika anda belum merasai makanan yang akan Mina paparkan sebentar lagi, rajin-rajinkanlah diri untuk mampir ke kedai makan tersebut. Jika bukan kita yang menyokong perniagaan bangsa kita sendiri, siapa lagi yang akan berbuat demikian. Betul tak?.





Ini adalah diantara alatan Mina untuk mengambil gambar. Biasanya yang sentiasa ada didalam hand bag Mina adalah compact camera Samsung yang warna merah itu. DSLR yang besar itu Mina akan gunakan untuk mengambil gambar-gambar pemandangan yang cantik-cantik belaka. Jika ingin merakam senario suasana keadaan sekeliling atau aktiviti manusia yang berbagai gelagat memang Mina banyak menggunakan DSLR. Memandangkan hendak kemana-mana dengan membawa DSLR itu sangat berat dan besar, kiranya dah jadi ala-ala fotografer profesional gitu, selain rasa malu yang menggunung apabila orang memerhatikan gelagat Mina, maka baru-baru ini Mina mengambil keputusan untuk membeli alatan mengambil gambar yang baru dan lebih releven lagi praktikal untuk dibawa kemana-mana saja.

Hari ini, teknologi yang semakin berkembang pesat ini telah berjaya menghasilkan perkahwinan campur diantara DSLR dan COMPACT CAMERA maka terhasillah satu teknologi yang bertaraf dunia iaitu DSLR Compact jenama LUMIX. Yang bagusnya mengenai DSLR Compact ini, ukuran saiznya kecil seperti compact camera tetapi mutu kehalusan gambarnya menyamai DSLR. Ermmm...canggihkan. So, sekarang Mina banyak menggunakan DSLR Compact jika hendak kemana-mana.





Nampak tak tu Mina sedang mengadap hidangan Nasi Campur dan Gulai Asam Pedas Hajah Mona di Melaka. Baru-baru ini Mina telah pergi ke Jonker Street, Melaka dan Restoran Hajah Mona itu berdekatan dengan Hotel Casa Del Rio yang Mina sekeluarga inap. Mina suka rasa keenakan ayam gorengnya yang berempah. Ada orang kata, asam pedasnya tidak berapa umph tetapi pada pendapat Mina pula, Mina cuba meneutralkan deria lidah Mina mengikut citarasa orang sana dan cuba menjiwai rasa keaslian Gulai Asam Pedas yang telah dipengaruhi masakan Baba dan Nyonya. Rasanya sedap juga kerana mereka menggunakan ikan segar yang masih terasa kesegarannya.

Mina telah order Gulai Asam Pedas Kepala Jenahak dan Ikan Pari. Mengikut deria rasa lidah Mina, Gulai Asam Pedas ini telah dibubuh serai, daun kesum dan daun kunyit. Warna kuahnya agak hitam ya. Memang tidak sama dengan rasa Gulai Asam Pedas Johor. Mungkin mereka menambah belacan atau petis didalamnya. Wallahualam. Hanya Allah swt yang maha mengetahui. Walaubagaimanapun, layanan di sini memang tip top ala-ala ngetop gitu. Walaupun pengunjung ramai, tetapi pesanan kami cepat sungguh sampai. Pujian ini Mina tujukan buat kakitangan Restoran Hajah Mona di Melaka.



Ini pula adalah Mee Bandung Muar. Mee Bandung Muar memanglah sedap dan enak. Di Parit Jawa, Muar juga terkenal dengan Gulai Asam Pedasnya yang enak. Mina pernah rasa keenakannya semasa Mina berkursus di Muar tidak lama dulu. Memang sedap ya. Asam Pedasnya dimasak di dalam periuk yang besar dan ada banyak periuk mengikut jenis ikan yang dimasak.




Ini pula adalah Cup Cake yang Mina beli di Donut Coffee di Plaza Angsana. Entahlah mengapa, padahal waktu itu perut Mina sudah kekenyangan, Mina baru saja selesai menjamu selera tetapi bila Mina lalu ditepi cafe yang menjual donut dan cup cake ini, tiba-tiba Mina terlihat yang cup cake ini seakan-akan sedang tersenyum manis sambil melambai-lambaikan tangannya kepada Mina. Manis sangat rupanya semasa melambai ke arah Mina. Semanis rasanya juga. Peringatan buat pakcik dan makcik yang ada penyakit kencing manis, berhati-hatilah semasa melintas atau melalui area ini. Sangat merbahaya kerana Mina telah berjaya digodanya hingga terpaksa membeli 3 ketul cup cake yang mengikut history diri Mina, memang tidak sukakan cup cake ini sebab emak Mina memang pembuat cup cake yang tegar dan menerima banyak tempahan dari pelanggan.

Diantara 3 jenis cup cake ini, Mina hendak suggestkan cup cake yang ada simbol love merah tu. Rasanya sedap dan tidak terlalu manis kerana ianya menggunakan cream cheese yang lemak lagi lazat lagi berkalestrol tinggi. Sangat sesuai buat sesiapa yang mengidamkan penginapan percuma 3 hari 2 malam di IJN. Cup cake yang ada warna coklat tabur diatasnya itu adalah cup cake oreo. Kanak-kanak memang suka dengan rasa biskut oreo, so memang sesuai untuk kanak-kanak yang baru membesar tetapi sangat tidak sesuai buat emak-emak orang yang badan memang dah terlebih besar.

Ermm...dipendekkan cerita, cup cake yang telah menggoda jiwa Mina ialah cup cake yang diatasnya ada 2 kuntum bunga ros kecil itu. Rasanya manis Cik Ton dengan hiasan manik mutiara kecil disekelilingnya. Alaaa...dulu-dulu emak dan nenek kita kalau buat kuih raya terutama Biskut Semperit atau Biskut Dahlia, suka benar mereka meletakkan manik warna warni tu diatas biskut raya tersebut. Kalau terlekat kat celah gigi yang berlubang, rasanya sangat ngilu Cik Ton. Mengadoi siang malam.

Walaubagaimanapun, Mina suggestkan cup cake yang ber'cream' cheese untuk anda rasa, cup cake oreo itu untuk anak-anak anda dan manakala cup cake yang manis tu kau kasi jer kat suami kau Cik Ton.




Ini pula adalah Nasi Ayam Basir di Kota Tinggi. Nasi Ayam Basir ini memang sedap sesangat dan memang sudah terkenal sejak dari dulu lagi. Kalau pembaca hendak cuba sendiri, pergilah ke Kota Tinggi dan tanyalah kepada sesiapa sahaja di sana yang anda jumpa kerana semua orang tahu dimana letaknya Restoran Nasi Ayam Basir. Ada 2 cawangan Nasi Ayam Basir ini di Kota Tinggi ya. Di restoran ini hanya menjual Nasi Ayam sahaja dan pelanggan tidak pernah berkurang hinggalah Nasi Ayam kehabisan stok. Begitulah jika makanan yang ditawarkan sedap ya. Harganya juga berpatutan.




Ini Pula Kuew Tiaw Goreng Special di Restoran Steak Houz, Taman Molek. Sedap juga. Tidak rugi jika anda ingin mencuba.





Ini Mee Goreng Mamak di Steak Houz juga. Mina suka sangat. Sedap sesangat. Rencah udang, sotong, telur, sawi dan taugeh sangat complete.




Wow..the best part ni. Specialty Mr Steak Houz memanglah western food. Tak payahlah Mina hendak cerita lebih-lebih ya. Rasanya memang sedap dan harganya sangat berpatutan. Anda mesti cuba sendiri. Ini namanya Steak.




Chicken Chop yang sedap disamping harga yang berpatutan dan pelanggan boleh pilih mahukan saiz apa. Mahu saiz S, M atau L?. Alaaa...macam kita nak beli baju lah Cik Ton. Bak kata pepatah atok Mina, 'ukur baju dibadan sendiri'





Hahaha...Ini yang paling Mina suka. Minum air dalam jug. Puas gitu. Harga sejug kecil jus buah-buahan ini ialah RM 3 sahaja. Harga jus buah ini mengikut saiz juga ya. Jika anda mahukan size yang bapak jug pun ada dan harganya juga turut mengembang mengikut kembangnya size jug itu.





Ini Menu hidangan masakan seafood di Tanjung Piai Resort. Hidangan seperti gambar di atas berharga RM 100++. Hidangan itu untuk 4 orang makan dengan lauk seperti Ikan Siakap Stim Limau, Ketam Masak Cili, Khailan Ikan Masin dan Tomyam Campur. Sedap juga kerana ini masakan seafood ala Cina.




Ehem ehem....Ini Char Kuew Tiaw di Chamek Kopitiam, Pasir Gudang. Anak-anak Mina suka makan menu ini. Selain itu, ada juga Roti Bakar dan Kopinya juga sedap ya.




Mee Hoon Tom Yam di Restoran Sedap Corner. Sesiapa yang pernah makan di Sedap Corner, memang dah tahulah rasanya ya.





Kuih muih ni murah sahaja. 3 ketul seringgit. Namun begitu, kuih muihnya memang sedap sesangat. Gerai menjualnya di Pasir Gudang. Mina suka bersarapan dengan kuih muih ini. Itu Roti Goreng Sardin dan Kuih Kasui.





Mina suka sangat membeli Nasi Lemak di gerai ini untuk dibuat sarapan. Selain daripada rasa sambalnya yang sedap, harga sebungkus Nasi Lemak ini juga sangat murah. Sebungkus hanya seringgit saja Cik Ton. Mungkin si penjual niatkan perniagaan ini disamping berniaga sambil bersedekah. Gerainya juga sangat bersih Cik Ton. Kalau pembaca tidak percaya, pergilah sendiri di gerai yang menjual kuih muih dan Nasi Lemak ini di Pasir Gudang. Semoga Allah swt menambah rezeki mereka. Sekurang-kurangnya tiada unsur riba didalam perniagaan beliau ya kerana jika difikir dengan akal kita yang waras lagi logik ini, dizaman moden ini manalah ada Nasi Lemak yang masih berharga seringgit dengan kuantiti sambal yang banyak, ada ikan bilis dan telur disamping nasinya yang sedap bersantan. Dibungkus dengan daun pisang lagi. Maha suci Allah.





Terujua Mina melihat Satey Daging yang berkilat dan besar-besar ini. Rasa satey ini memang sedap sangat. Mina ini kan memang hantu satey. Ini Satey Abang Razak yang lokasinya di Medan Selera Kampung Melayu.





Mee Rebus bubuh Otak-Otak ini memanglah Mina suka. Harga sepinggan Mee Rebus ini RM 3.50 dan bila sudah dicampur dengan Otak-Otak, harganya melambung jadi RM4.00. Rasanya, tak usah cakaplah, memanglah power. Tengok gambar saja pun air liur dah meleleh. Tolong cover sikit mulut tu ya pembaca.





Ini pula ialah Yong Tauhu di gerai yang sama dengan Mee Rebus. Nama gerai ini ialah Awang Yong Tauhu & Mee Rebus. Yong Tauhu ini lagilah tak payah komen apa-apa. Pembeli ramai berduyun-duyun datang hendak makan Yong Tauhu ini. Singaporean pun ramai juga yang datang ke sini untuk menjamu selera. Biasanya semangkuk besar tu harganya dalam RM 10 sahaja. Harga yang masih terkawal dan berpatutan.

Jika pengunjung datang pada waktu malam, alamatnya memanglah tak merasa kerana sudah habis dibalun oleh peminat-peminat Yong Tauhu yang lapar seperti sang naga mengandung. Semuanya mereka pulun. Tub-tub kuah pun habis disental dan yang tinggal hanyalah mangkuk kosong sambil kedengaran bunyi sendawa kekenyangan diliputi asap sepoi-sepoi bahasa yang keluar dari mulut pemakan Yong Tauhu. Begitu dahsyat sekali penangan Yong Tauhu di gerai ini ya. Takut Mina!





Ini Beef Kuew Tiaw di Restoran Sedap Corner. Walaupun harganya agak mahal tetapi restoran ini mempunya pelanggan tetapnya sendiri.





Mee Goreng Mamak di Restoran Sedap Corner. Harga sepinggan RM 7.90 tidak termasuk cukai perkhidmatan. Sabor ajer lah. Anak Mina hendak makan di sini. Terpaksa!! Tapi rasanya memanglah sedap. Nama pun Restoran Sedap Corner.







Hahaha...Yang ini memang Mina suka. Mee Hoon Soto Ayam di Medan Selera Larkin. Akak penjual Aneka Soto ni sangat baik dengan Mina. Rasa Sotonya juga sedap lagi lazat lagi bersih lagi mengujakan lagi makan sekali hendak dua kali. Dengan uraian daging ayam yang banyak dan dibubuh pula tulang-tulang ayam yang lembut, memanglah sedap dan masyuk. Nampak tu ada kaki ayam. Sedap Cik Ton!. Harga semangkuk aneka soto ini hanya RM 3.50 sahaja. Murah kan?.





Wah wah wah....Ini pula ialah Bubur Ayam dari gerai yang sama. Rasa Bubur Ayam ini memang heaven. Bubur Ayam kat Mc Donald pun tak boleh compete sama ini Bubur Ayam. Wangi aroma hirisan daun sup dan taburan bawang goreng serta ceraian isi ayamnya yang mewah sangat menggangu sukma ku. Tiba-tiba tekak Mina teringin hendak makan Bubur Ayam ini. Di kala cuaca dingin menyejuk seperti musim tengkujuh sekarang ini, sangat sesuai jika kita dapat menikmati semangkuk Bubur Ayam bersama secangkir Teh 'O' nipis berasap.

Nampaknya, hanya setakat ini sahaja paparan yang sempat Mina sediakan untuk tatapan pembaca sekalian. Jarum jam sudahpun menunjukkkan ke angka 9 30 pagi. Hari ini Mina tidak ke mana-mana kerana hari ini Anisah tidak ada kertas peperiksaan SPM. Sekejap lagi Mina hendak membancuh telur dengan bawang dan jadikan masakan telur hancur-hancur untuk dimakan bersama roti dan air milo panas. Tengahari nanti pula, Mina rancang hendak memasak menu Sayur Lemak Putih Bayam, Ikan Kerisi Sambal, Sotong Masak Hitam dan Ikan Kering Sepat Goreng. Lauk pauk basah sudah tersedia dipeti ais sebab semalam petang selepas mengambil Anisah, Mina singgah di market untuk membelinya. Oklah pembaca yang dirahmati Allah, kita jumpa lagi di entri yang lain. Semoga perkongsian maklumat hari ini akan menambahkan lagi arkib informasi anda dan bisa menceriakan suasana hari anda. Wassalam.



Tuesday, November 22, 2011

SAMBAL KERING TEMPE & IKAN BILIS

Assalamualaikum wbt dan selamat pagi semua. Apa khabar anda di sana?. Alhamdulillah, Mina disini sihat walafiat. Maknanya, Mina didalam keadaan sihat fizikal dan mental. Ingat 5 perkara sebelum tiba 5 perkara. Muda sebelum tua, sihat sebelum sakit, kaya sebelum miskin, hidup sebelum mati & lapang sebelum sempit.

Oleh itu, sebelum umur Mina meningkat menjadi semakin tua, sebelum Mina ditimpa lebih banyak penyakit hingga menjejaskan aktiviti harian Mina, sebelum Mina kehilangan nikmat zon selesa dengan kemudahan akses internit ini, sebelum Mina dipanggil Allah swt dan sebelum masa Mina semakin disebukkan dengan perkara lain, bermula dari sekarang lebih baik Mina mempergunakankan nikmat tidak ternilai yang Allah swt anugerahkan ini untuk memberi kebaikan dan manfaat buat orang lain. Khususnya buat pembaca setia yang selalu menjengah masuk ke blog Mina yang tidak seberapa ini. Mudahan-mudahan kita sama-sama mendapat manfaat dan ilmu walaupun sedikit. Ameen.

Sepanjang peperiksaan SPM dijalankan, Mina mengambil keputusan untuk menghantar dan mengambil Anisah ke sekolah setiap hari. Ini untuk memastikan yang dia sentiasa berada di dalam keadaan tenang untuk mengulangkaji pelajaran. Mina tidak mahu masa yang sedikit itu, disia-siakan dengan perkara yang tidak berfaedah. Lebih baik dia ada di hadapan mata Mina supaya Mina boleh memantau apa sahaja aktiviti yang dia lakukan.

Disebabkan Anisah tinggal di rumah, maka aktiviti harian Mina sudah bermula seawal 5 pagi. Setelah solat subuh kira-kira jam 5.45 pagi, kami pun berangkat menuju ke sekolahnya dan pada jam 6.15 pagi kami transit pula di Kampung Melayu untuk bersarapan pagi. Biasanya, menu yang anak-anak Mina gemari ketika bersarapan ialah Roti Canai, Nasi Lemak, Nasi Dagang, Mee Hoon Goreng dan kuih muih untuk dibawa bekal. Biasanya makanan yang kami makan dibungkus dengan daun pisang, maknanya walaupun makanan itu kategori berat namun kuantitinya sedikit sahaja. Masih boleh dikawal kalori makanan itu. Kononnya lah tu.

Sebenarnya apa yang ingin Mina sampaikan dan menjadi iktibar buat Mina ialah Mina terfikir, agak-agaknya pada jam berapakah para penjual yang ramai ini bangun untuk membuka gerai mereka?. Mungkin pada jam seawal 4 pagi mereka sudah terpacak di gerai masing-masing menunggu tukang hantar kuih menghantar aneka kuih, aneka mee dan aneka nasi ke gerai jualan mereka. Walaupun masih pagi tetapi aktiviti harian mereka sudah bermula sejak awal lagi. Ini terbukti dengan kehadiran para pembeli yang ramai dan cukup meriah walaupun hari masih gelap. Siapa kata orang Melayu malas hendak bangun pagi?. Dikampung Melayu ini sudah terbukti kebenaran yang orang Melayu setiap hari sudah memulakan aktiviti mereka seawal jam 4 pagi.

Sabda Rasulullah saw:
Maksudnya: Berpagi-pagilah (subuh) dalam mencari rezeki, sesungguhnya berpagi-pagi itu adalah keberkatan dan kejayaan.
(Riwayat oleh At-Tabrani dalam al-Awsath)

Dalam perjalanan pulang ke rumah, Mina dapat saksikan berkawan-kawanan burung terbang dari sarang secara berkumpulan memulakan hari mereka untuk mencari rezeki. Mengapa kita tidak pernah mahu memikirkan tentang kejadian ini kerana jika kita menjadi orang yang berfikir, pasti kita akan lebih mensyukuri nikmat yang telah Allah swt anugerahkan kepada kita semua. Wallahualam.

Baiklah, Mina tidak mahu bercerita panjang (dah memang terlebih panjang pun). Pagi ini Mina ingin berkongsi resipi kesukaan anak Mina yang nombor satu iaitu Hidayah. Setiap kali ingin pulang ke kamsisnya, Hidayah pasti akan menyuruh Mina memasak lauk ini untuk dibawa pulang dan makan beramai-ramai bersama teman-temannya disana. Menu itu ialah Sambal kering Tempe & Ikan Bilis. Jom kita saksikan visual ini.




Bahan-bahannya: Tempe, ikan bilis & bahan kisar: bawang putih sedikit, bawang merah & cili kering. Kalau anda suka letak kacang tanah juga boleh ya. Tetapi Hidayah hanya suka bahan-bahan ini sahaja.



First of all, sila potong tempe mengikut kekreatifan masing-masing ya. Lagi kecil anda potong lagi jimat dan muai jadinya. Kemudian goreng hingga sedikit garing. Jangan sampai hangus sebab nanti rasa tempe itu pahit. Part ini, Hidayah hanya suka tempe yang digoreng membal-membal (ni bahasa Jawa, entah anda faham entahkan tidak). Setelah garing sedikit, sila angkat dan toskan ya.




Kemudian gorengkan ikan bilis. Mina menggunakan jenis ikan bilis yang sudah dikopek dan yang baik kualitinya ya. Goreng hingga garing, angkat dan toskan bersama tempe tadi.




Beginilah rupa kejadian bahan-bahan yang telah Mina kerjakan tadi. Jom kita lihat visual seterusnya.




Dengan menggunakan minyak lebihan tadi, anda agak-agaklah ya, kalau minyak lebihan gorengan tadi tu agak banyak, pastikan anda mengurangkan kuantitinya sedikit. Almaklumlahkan, rasanya tidak tergamak Mina hendak mendera jantung dan perut untuk menelan makanan-makanan yang confirm diluar tabie akibat terlebih minyak tadi. Kalau anda rasa diri anda tu dah kebal sangat, silakanlah ya. Mina tidak mahu bersubahat dalam kerja-kerja membunuh ini.




Kemudian, masukkan bahan kisar tadi dan tumis hingga bahan kisar ini benar-benar garing dan wangi. Sementara itu, boleh masukkan garam, gula dan perasa jika suka.




Setelah sambal agak garing, bolehlah dimasukkan tempe dan ikan bilis goreng tadi. Pastikan sambal yang anda masak itu benar-benar garing dan kering airnya kerana proses ini akan memberi kesan terhadap tempe dan ikan bilis goreng anda. Jika anda inginkan keadaan ikan bilis yang sentiasa garing, maka ikut betul-betul cara memasak sambal yang Mina ajarkan tadi.



Walaupun masakan ini nampak simple lagi mudah tetapi tidak semua orang yang berjaya menghasilkan Sambal Kering Tempe & Ikan Bilis yang enak. Yang paling penting adalah teknik kita memasak sambal. Mina suka memasak sambal dengan menggunakan api yang kecil sahaja. Semakin lama proses yang kita ambil untuk memasak, semakin panjang jangka hayat sesuatu makanan itu untuk rosak.




Beginilah rupanya Sambal Kering Tempe & Ikan Bilis yang telah berjaya Mina sediakan. Jika anda suka sambal yang manis, anda boleh memasukkan lebih gula. Ada juga yang merenjiskan kicap manis ke dalam masakan ini tetapi cara ini akan menyebabkan sambal anda menjadi kehitaman. Dan ada juga yang menggunakan gula merah untuk mensensasikan lagi rasanya. Ikutlah mana-mana yang anda suka asalkan teknik memasak sambal itu anda tidak ubah. Yang lain boleh dikreatifkan lagi. Ingat ya!! Sesungguhnya memasak itu mudah. Yang menyusahkannya adalah diri dan fikiran kita sendiri.



Mina kasi gambar close up supaya pembaca akan menjadi semakin kecur hingga meleleh air liur. Kalau dah berkeadaan macam tu, apa ditunggu lagi, moh lah kita ke dapur cari bahan-bahan apa yang patut. Selamat mencuba!!